Bila takbur menjadi raja pada hati

Melihat persekitaran ku, termenung aku dibuatnya..

kadang-kadang terlintas didalam hati..

kenapa manusia terlalu takbur dengan apa yang dimiliki..

sedangkan semua itu hanya lah pinjaman ilahi semata-mata..

sikap takbur sudah menjadi kebiasaan bagi yang merasa dirinya telah lengkap dalam urusan ‘duniawi’ tetapi kenapa tidak ditambah untuk urusan ‘akhirat’nya?

yang miskin semakin dipijak, dicaci, dihina, direndahkan dan dipinggirkan..

sedangkan Allah tidak pernah membezakan hamba-NYA..

bila diri sudah stabil dengan kenikmatan duniawi yang dimiliki..

ego dan takbur turut mengekori diri sehingga tebal didalam hati yang lalai ..

dimana hilangnya ketakutan pada ilahi lantaran takburnya diri..

tidak kah terfikir oleh manusia yang rezeki adalah urusan ilahi?

mengapa perlu dipersoalkan rezeki orang lain yang kurang?

janganlah dipertikaikan rezeki orang lain yang masih berada dalam tangan Al-Haq sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui lagi Maha luas Ilmu-NYA..

rezeki setiap hamba adalah ditangan Allah…

“Dan perintahkanlah keluargamu serta umatmu mengerjakan sembahyang dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, (bahkan) Kamilah yang memberi rezeki kepadamu dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertakwa.” (Surah Thaha:132) 

betapa sedikitnya insan yang bersyukur pada akhir zaman ini…

ini terbukti dalam Firman ALLAH,

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Sedikit saja dari hamba-hamba-Ku yang bersyukur.” (Saba’: 13) 

sedih hati melihat kesombongan dan ketakburan manusia pada hari ini..

tapi apakan daya, cuma pandangan kosong yang mampu  dilontarkan..

dan doa dihulurkan agar takbur tidak memakan diri..

sehingga membinasakan hati yang sememangnya lalai..

perlu sentiasa mengingati janji ALLAH adalah pasti..

begitu juga dengan nikmat yang telah dikurniakan..

akan dihitung dan dipersoalkan dihari pembalasan kelak..

Renungilah firman Allah

 “Selain dari itu, sesungguhnya kamu akan ditanya pada hari itu, tentang segala nikmat (yang kamu telah menikmatinya)! (Surah At-Takatsur:8) 

apabila kita berada diatas, sentiasa lah kita pandang dibawah kita..

agar kita tidak lalai dan tidak bangga diri dengan apa yang telah dimiliki..

kerana melihat kesusahan dan penderitaan org lain..

akan mendidik kita erti untuk bersyukur…

 Allah SWT berfirman yang bermaksud:

“Kerana itu, ingatlah kamu kepada-Ku, nescaya Aku ingat (pula) kepadamu, dan bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu mengingkari (nikmat)-Ku.” (Al-Baqarah: 152)

“Dan Allah akan membalas orang-orang yang bersyukur.” (Ali-Imran: 144) 

“Sebenarnya, bahawa Allah mengetahui akan apa yang mereka sembunyikan dan apa yang mereka zahirkan; sesungguhnya Dia tidak suka kepada orang-orang yang sombong takbur” (Surah An-Nahl: 23)

Sabda Rasulullah SAW,

“tidak akan masuk ke syurga sesiapa yang terdapat sebesar zarah rasa takabbur didalam hatinya”

wAllahua’lam…

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: