Isteri zina kesal

bersama Datuk Dr Mashitah Ibrahim 

Soalan:

SAYA berstatus isteri dan ada beberapa anak. Saya pernah berzina dengan lelaki lain ketika ketiadaan suami dan perkara itu diketahui suami. Saya menyesal dengan kesilapan lalu. Saya benar-benar insaf dan bertaubat. Berkali-kali saya meminta maaf daripada suami dan sehingga kini memohon keampunan Allah SWT.

Namun, tidak mudah rupanya untuk menghilangkan rasa berdosa. Semakin hari semakin kuat rasa bersalah itu. Apatah lagi suami mula jadi panas baran dan sering memarahi saya.

Kami pernah cuba berbincang dengan baik, tetapi biasanya berakhir dengan pertengkaran. Malah, suami sering berkata: “Jangan sampai aku tidak ampunkan engkau.” Kata-katanya membuatkan saya terfikir bahawa dia masih belum memaafkan saya. Kadangkala saya keliru dengan sikap suami kerana ada masanya dia memujuk dan memberi perangsang kepada saya supaya melupakan semua perkara silam dan bina hidup baru.

Namun ada kalanya dia mengugut saya dengan kata-kata seumpama itu.

Saya tidak tahu apa harus saya lakukan lagi. Setiap langkah terasa sumbang. Saya takut dengan hukum Allah, saya bimbang peristiwa silam itu terus menghancurkan kepercayaan suami kepada saya.

Perkara itu juga masih menghantui saya dan saya kerap berasakan saya tidak layak menjadi isteri dan ibu. Apa harus saya lakukan? Saya berasa hidup saya menuju kehancuran dan tidak lagi mampu menjadi insan berguna.

HAMBA ALLAH Johor

Jawapan:

Puan, nilai seorang isteri solehah ialah taat pada suami dan maruah diri yang dijaga ketika ketiadaan suami. Terlalu banyak ayat al-Quran dan hadis yang mengingatkan wanita supaya menjaga maruah d i r i nya .

Bahkan dosa berzina bagi seorang wanita bersuami sangat besar berbanding wanita belum berkahwin sehingga hukumnya ialah direjam hingga mati. Bersyukurlah pada Allah jika suami masih mahu menerima puan lagi, dia tidak menceraikan puan walau tahu dosa berkenaan.

Suami mana tidak tercabar jika isterinya menduakan dirinya. Walau mulutnya menyebut sudah ampun, namun tidak mustahil sesekali perasaan itu kembali bila dia marah. Puan harus sabar menerima keadaan ini yang sememangnya sukar.

Nasihat saya ialah puan mesti sentiasa ingat dan bertaubat pada Allah. Beri ruang pada suami untuk menerima keadaan ini. Ingat betapa puan bertuah kerana dia masih menerima puan. Manusia mana tidak melakukan kesalahan, namun manusia bersalah yang baik ialah yang bertaubat.

Sejarah lalu tiada siapa dapat mengubahnya, namun hidup akan datang terletak pada kita untuk mencorakkannya.

Jika mahu menjadi baik, buatlah yang terbaik.

Advertisements

2 Respons

  1. isteri ini patut diceraikan…isteri ini harus di rejam sampai mati,,tiada maaf

  2. Saya menghadapi masalah isteri melakukan hbgn dgn lelaki lain sampai mengandung. Sya bingung. Harap Dr. Boleh bantu sya

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: