Lelaki, Suami, Cinta dan IMAN…

Sedang asyik melayari website sebagai tambahan ilmu untuk mengisi masa lapangku, terpandang aku dengan satu topik yang amat memeranjatkan tetapi jika difikirkan pada dunia akhir zaman ini, tidak ada benda mustahil yang akan terjadi lebih-lebih lagi kita adalah umat akhir zaman dengan ketandusan akhlak dan akidah…

 Tajuk yang menyentuh hatiku membacanya, Suami biarkan isteri muda dirogol depan mata oleh TEMAN SENDIRI”

Lihat isteri dirogol

Oleh Jaafar Mulup
am@hmetro.com.my

GEMAS: Seorang suami hanya mampu melihat isterinya dirogol di sebuah kebun getah di Felda Sungai Kelamah, di sini, Ahad lalu, dipercayai sebagai cara menyelesaikan masalah peribadi antara dia dengan suspek.

Dalam kejadian kira-kira jam 8.30 malam itu, suami mangsa yang berusia lingkungan 50 tahun hanya mampu melihat isteri yang baru dikahwininya tiga bulan lalu diperkosa malah mengambil tindakan pulang ke rumah dengan membiarkan isterinya menjadi mangsa pemuas nafsu suspek.

Sebelum kejadian itu, mangsa yang berusia 17 tahun dikatakan meminta bantuan seorang lelaki yang juga rakan suaminya menghantar dia ke Felda Sungai Kelamah menggunakan motosikal.

Mangsa yang tinggal di Alor Gajah, Melaka dikatakan terpaksa meminta bantuan lelaki berusia lingkungan 40 tahun itu kerana mahu berjumpa suaminya yang tinggal bersama isteri tua.

Sebaik tiba di rumah, suami mangsa meminta rakannya itu menghantar isterinya ke satu kawasan di Felda terbabit kononnya untuk membincangkan bagaimana menyelesaikan masalah peribadi antara mereka sementara dia mengekori dari belakang menggunakan motosikal.

Setiba di tempat kejadian, suspek dikatakan membawa mangsa ke dalam kebun getah sebelum memperkosa wanita itu di depan suaminya.Suami mangsa tidak berani bertindak kerana takut diserang malah berpatah balik ke rumahnya.

Mangsa yang kemudiannya dihantar pulang oleh suspek membuat laporan di Balai Polis Gemas berhubung kejadian itu.Ketua Polis Daerah Tampin, Superintendan Zull Aznam Haron, ketika dihubungi mengesahkan sudah menerima laporan berhubung kejadian itu.

Beliau berkata, siasatan kini dijalankan mengikut Seksyen 376 Kanun Keseksaan kerana merogol yang mana jika sabit kesalahan boleh dihukum penjara maksimum 20 tahun serta sebatan.

Menurutnya, polis belum membuat tangkapan manakala motif sebenar kejadian itu masih disiasat. 

Lelaki dan Suami 

Ya Allah, dimana hilangnya tanggungjawab seorang lelaki bergelar SUAMI??? bagaimana mungkin seorang suami boleh bersikap sedemikian rupa tanpa ada perikemanusiaan terhadap isterinya sedangkan isteri adalah tangungjawabnya yang akan dipersoalkan di akhirat kelak sama ada si suami telah melaksanakan tanggungjawabnya di atas haknya terhadap isteri dan anak-anaknya…. bukankah perkahwinan itu adalah ‘suci’ dan bukan untuk membinasakan mana-mana pihak…. tetapi untuk memberi kasih sayang dan belas simpati antara suami isteri… ini jelas dalam firman Allah,

 “Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Dia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir.” (Surah Al-Rum, ayat:21)  

“Wahai orang-orang yang beriman, tidak halal bagi kamu mewarisi perempuan-perempuan dengan jalan paksaan dan janganlah kamu menyakiti mereka (dengan menahan dan menyusahkan mereka) kerana kamu hendak mengambil balik sebahagian dari apa yang kamu telah berikan kepadanya, kecuali (apabila) mereka melakukan perbuatan keji yang nyata dan bergaullah kamu dengan mereka (isteri-isteri kamu itu) dengan cara yang baik. Kemudian jika kamu (merasai) benci kepada mereka (disebabkan tingkah-lakunya, janganlah kamu terburu-buru menceraikannya), kerana boleh jadi kamu bencikan sesuatu, sedang Allah hendak menjadikan pada apa yang kamu benci itu kebaikan yang banyak (untuk kamu).” (Surah An-Nisa, ayat: 19) 

Sebagai seorang ketua keluarga seharusnya sikap memimpin dan melindungi isteri adalah yang paling penting dan utama. Seorang isteri itu adalah wanita yang lemah dan memerlukan bimbingan serta perlindungan daripada suami yang diharapkan, bukan untuk dipergunakan dengan kelemahan dan kelembutan yang dimilikinya. Isteri itu tercipta dari tulung rusuk lelaki yang sememangnya tidak lurus dan tugas suamilah yang akan meluruskannya. Terfikir aku sejenak… bagaimana seorang suami dengan rela melihat isterinya ‘dibaham’ oleh lelaki yang bernafsu haiwan dihadapan mata sendiri??? dari topik diatas membawa kepada banyak persoalan didalam mindaku. Persoalan Utama yang menjadi tanda Tanya didalam diriku iaitu mengapa sesetengah lelaki sanggup untuk berkahwin lebih dari seorang sedangkan dengan seorang isteri pun dia tidak dapat menguruskannya dengan baik… tidak mungkin sebuah company dapat dikembangkan dengan jayanya jika ketua pengarahnya tidak ada rasa tanggungjawab kepada ahli-ahlinya dan sudah tentu company itu tidak akan dapat dimajukan dengan membuka cawangannya yang lain… begitu juga dengan seorang suami… jika seorang isteri pun dia tidak dapat menguruskan dan melindunginya, tidak perlulah berkahwin lebih untuk mengelakkan berlakunya kezaliman kepada si isteri dikemudian hari… firman Allah didalam surah an-nisa sudah cukup jelas menerangkan perkara tersebut. 

“Dan jika kamu takut tidak berlaku adil terhadap perempuan-perempuan yatim (apabila kamu berkahwin dengan mereka), maka berkahwinlah dengan sesiapa yang kamu berkenan dari perempuan-perempuan (lain): Dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu bimbang tidak akan berlaku adil (di antara isteri-isteri kamu) maka (berkahwinlah dengan) seorang sahaja atau (pakailah) hamba-hamba perempuan yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat (untuk mencegah) supaya kamu tidak melakukan kezaliman.” (Surah An-Nisa, ayat: 3)  

“Dan kamu tidak akan dapat berlaku adil di antara isteri-isteri kamu sekalipun kamu bersungguh-sungguh (hendak melakukannya); oleh itu janganlah kamu cenderung dengan melampau-lampau (berat sebelah kepada isteri yang kamu sayangi) sehingga kamu biarkan isteri yang lain seperti benda yang tergantung (di awang-awangan); dan jika kamu memperbaiki (keadaan yang pincang itu) dan memelihara diri (daripada perbuatan yang zalim), maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Surah An-Nisa, ayat: 129)  

Wahai para suami, sayangilah isterimu…. Jangan jadikan isterimu sebagai ‘hidangan makanan’ lelaki-lelaki yang tidak bermoral dengan penuh kejahilan. Zuriat dan isteri itulah tanggungjawab yang akan disoal di akhirat kelak… sayangilah diri masing-masing sebelum hari perhitungan dan pembalasan…. jangan di kejar kehidupan dunia dan di abaikan kehidupan akhirat… Nabi Muhammad SAW ada mengatakan gambaran tentang kehidupan dunia.

Ketahuilah kamu bahawa jika dibandingkan kenikmatan yang ada di dunia ini dengan kenikmatan di dalam syurga, maka dunia sebenarnya adalah tak lebih seperti seketul bangkai yang ditarik atau direbut oleh beberapa ekor anjing.”  

Cinta 

Cinta manusia sukar untuk dinilai mahupun diduga, samalah juga cinta seorang suami terhadap isterinya… sudah jelas bahawa kasih manusia sering bermusim, sayang manusia tiada abadi… jika cinta si suami itu kuat dan teguh terhadap isteri-isterinya, tidak mungkin seorang suami akan bersikap bersahaja dan lepaskan tanggungjawabnya.  Sedih bila memikirkan keadaan ummat Rasulullah SAW akhir zaman ini… keruntuhan akhlak dan akidah sudah menjadi ‘kebiasaan’… Dosa dan pahala sudah tidak dipedulikan… hormat menghormati juga sudah hilang ditelan masa dengan arus kemodenan dunia yang sememangnya sudah terlalu tua ini….  Dosa umpama seekor semut kecil pada pandangan mata, sedangkan dosa yang dilakukan adalah dosa besar di mana lantaran dosanya akan membawanya ke lurah  neraka jahaman….   

IMAN

Ke mana hilangnya iman seorang hamba Allah yang bergelar khalifah diatas bumi Allah ini???. Bila aku timbulkan satu isu kepada seseorang yang banyak memberi aku nasihat iaitu tentang ‘wanita zaman sekarang bertudung tetapi melakukan maksiat’… dia mengulas isu yang aku timbulkan itu dengan jawapan yang cukup jelas dan mudah untuk difahami iaitu “Tudung adalah pakaian dan IMAN itulah PENENTUnya”… Dalam dunia yang semakin tua dan hampir-hampir hancur ini, iman dengan mudah dilepaskan tanpa kita sedar atau sedar tetapi buat-buat tak sedar…. iman sebeginikah yang akan memimpin kita ke jalan yang lurus??? Samalah juga dengan seorang suami yang mempunyai iman yang lemah, dapatkah dia melindungi dan bertanggungjawab sepenuhnya kepada isterinya??? Seorang suami jika sempurna imannya, maka sempurna jugalah akhlak dan akidahnya…. Bila sempurnah akhlak dan akidahnya, maka sempurna jugalah tanggungjawabnya terhadap hak-hak yang dia ‘terikat’ dan yang wajib dia laksanakan. 

Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya: Seseorang yang hendak berzina, tidak akan melakukan zina itu semasa ia berkeadaan sempurna imannya; dan seorang yang hendak minum arak, tidak akan minum arak tersebut semasa ia berkeadaan sempurna imannya; dan seorang yang hendak mencuri, tidak kan melakukan perbuatan itu semasa ia berkeadaan sempurna imannya; dan seorang yang hendak melakukan rompakan yang lazimnya menjadikan orang yang merompak itu memandang sahaja kepadanya, tidak akan merompak semasa ia berkeadaan sempurna imannya.”
 
(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Teringat aku akan kata-kata kenalanku dan juga merupakan seorang guru yang sudah separuh daripada usianya lebih 40-an menyumbangkan tenaga mendidik anak bangsa… bila mulutku ini lancar saja cakap dengan dia “tepuk dada, tanyalah iman” … dia dengan tenang membalas, “mengapa perlu Tanya pada iman? Sedangkan yakinkah iman itu tidak ‘tercalar’ dek perubahan masa kini yang terlalu moden. Sepatutnya cakap tepuk dada, tanyalah pada hati”…. Bila aku renung balik kata-katanya itu, ada betulnya sebab hanya hati yang akan memandu dan memimpin manusia ke arah kebaikkan. Itu pun jika hati itu bersih dari sifat nifakuntuk mencari iman sejati adalah bermulanya pada ‘hati’ iaitu  kenali hati kita dahulu.  Sesiapa yang mahu memperbaiki diri mesti melihat ke dalam lubuk hatinya. Di situlah asal mula kebaikan bercambah menjadi benih yang baik. Hati yang sentiasa mengingati Allah SWT, akan bermula segala kebaikan tercipta.

Al-Fudail bin ‘Iyadh berkata: Sesiapa yang memperbaiki hatinya kerana Allah, nescaya Dia akan memperbaiki amal perbuatanmu. Sesiapa yang memperbaiki hubungannya dengan Allah, maka Allah akan memperbaiki hubungannya dengan orang lain. 

Peliharalah iman masing-masing… Iman tidak nampak di zahir tapi sangat berharga. Jadi dalam hidup ini lihat dan utamakan pandangan Allah.  

Bagaimana iman yang kita miliki. Berfungsi sebagai pembentuk peribadi atau mandul tanpa sebarang kebaikan???  

wAllahua’lam…

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: