Ohh ibu…

ibu.jpg

ibu… 

ku renung raut wajah mu,

1001 gambaran yang cuba diungkapkan,

ada garis-garis kedutan yang telah menjamah usia mu,

garis-garis itu… yang menceritakan menderitaan hidup mu,

ku tatap wajah mu dengan pandangan yang sayu,

wajah itu… mencerminkan liku-liku hidup mu yang penuh dengan ranjau onak dan duri, 

ibu…

pandangan ku jatuh pada sepasang mata redup mu,

mata itu… mengatakan betapa sabar dan tabahnya engkau meneruskan sisa-sisa hidup yang penuh dengan ujian ilahi ini,

mata itu… juga memendam seribu perasaan,

mata itu… akan di tutup bila melihat kederhakaan anak-anak mu,

mata itu… kadangkala akan jatuh mutiara jernih melaluinya

tika tidak dapat bertahan di atas karenah anak-anak mu,

yang menyebabkan hati mu terhiris dek perbuatan si anak,

mata itu… akan di buka semula untuk melihat kebaikkan anak-anak mu. 

ibu…

pandangan ku jatuh pada sepasang tangan mu,

tangan itu begitu kasar dan kecut seiring dengan usia mu,

tangan itu… yang membesarkan aku,

tangan itu… yang mendodoikan aku tika kecilku,

tangan itu… yang membelai aku tika sakit ku datang,

tangan itu… yang akan memelukku setiap kali aku akan pergi meninggalkan mu,

tangan itu… yang banyak digunakan untuk terus mencari rezeki demi memastikan pembesaran anak-anakmu ini sempurna. 

ibu…

pandangan ku alihkan pada sepasang kakimu,

kaki itu sudah tidak kuat untuk terus mencari rezeki, tetapi

kaki itu… digagahkan jua berjalan dan terus berjalan mencari sesuap nasi,

kaki itu… akan terus berjalan kecuali sakit mu datang tanpa diduga,

kaki itu… akan berhenti berjalan bila sakit kaki mu datang. 

ibu…

anak mu ini… membesar dengan melihat perit dan susahnya hidup mu,

anak mu ini… telah banyak merasai kesusahan keluarga kita,

anak mu ini… turut terkena tempias dari kepayahan mu,

anak mu ini… jua berusaha membantu mu untuk mengubah nasib keluarga kita,

anak mu ini… dengan berat hati meninggalkan mu selama 7 tahun merantau di negeri orang untuk menimba ilmu, semuanya untuk mengubah nasib keluarga kita.

anak mu ini… kembali kepangkuan mu semula untuk membalas jasa mu.

ibu…

mata anak mu ini… sudah terlalu banyak melihat penderitaan dan kesakitan mu,

mata anak mu ini… akan menahan sebak agar tidak mengeluarkan mutiara jernih melihat siksanya engkau membesarkan kami,

mata anak mu ini… sudah terlalu banyak melihat air mata mu mengalir disebabkan anak-anak mu yang lalai dan hanyut dengan dunianya sendiri,

mata anak mu ini… melihat pedihnya hati mu berhadapan dengan anak-anak mu yang lupa akan tanggungjawabnya malah lupa akan akhiratnya,

mata anak mu ini… akan cuba memberi mu semangat dan harapan untuk meneruskan kehidupan mu. 

ibu…

telinga anak mu ini sentiasa bersedia untuk…

mendengar luahan hati mu,

mendengar keluh resah mu,

mendengar setiap masalah mu,

mendengar dengan teliti setiap baris-baris perkataan yang akan keluar dari bibir mu 

ibu…

tangan anak mu ini… akan membantu meringankan bebanan mu,

tangan anak mu ini… akan dihulurkan bila engkau perlukan,

tangan anak mu ini… yang membelai mu tika sakit lumpuh mu datang,

tangan anak mu ini… yang menyisir setiap helaian rambutmu tika sakit lumpuh mu datang,

tangan anak mu ini… yang menyediakan mu makanan dan menyuap makanan untuk mu tika sakit lumpuh mu datang,

tangan anak mu ini… yang digunakan membantumu untuk bergerak dikala sakitmu datang,

tangan anak mu ini… yang membantumu menyalinkan pakaianmu tika lumpuh mu datang,

tangan anak mu ini… cuba untuk menggalas beban dan membantumu dikala diperlukan. 

ibu…

kaki anak mu ini… akan sentiasa digunakan untuk mencari rezeki membantu mu,

kaki anak mu ini… yang digunakan untuk untuk membawa mu berjalan tika sakit lumpuh mu datang,

kaki anak mu ini… yang akan sentiasa diberikan pada mu bila engkau perlukan. 

ibu…

anak mu ini… begitu sedih melihat kesusahan mu

anak mu ini… sudah tidak mampu melihat raut wajah mu yang penuh kesusahan,

anak mu ini… berharap dapat memberi mu keselesaan dan kesenangan hidup

kerana engkau tidak pernah merasa mewah dan senang sejak dari kecil lagi, tetapi

anak mu ini… belum mampu memberikan apa yang di hajati oleh mu,

anak mu ini… belum mampu berikan mu kesenangan walaupun usia hampir meninggalkan angka 20-an,

anak mu ini… akan terus berusaha untuk melaksanakan impian mu sebelum kembali kepada Al-Haqq,

anak mu ini… akan terus mendoakan mu disetiap selesai solat,

hanya itu yang mampu anak mu ini hulur dan lakukan untuk mu. 

ibu…

ketahuilah… Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

setiap penderitaan dan kesusahan mu pasti ada hikmah dan balasannya,

tanpa kesusahan ini, tidak mungkin anak mu ini mengenali…

erti sebuah keperitan,

erti sebuah kesusahan,

erti sebuah kematangan,

erti sebuah pengorbanan,

erti sebuah penderitaan,

erti sebuah simpati terhadap kehidupan orang lain,

erti sebuah impian,.

erti sebuah semangat,

erti sebuah harapan,

erti sebuah dosa dan pahala,

erti sebuah kehidupan duniawi dan kehidupan akhirat,

erti sebuah kehidupan yang ‘hakiki’… 

percayalah… semua kesusahan ini Allah pasti membalasnya dengan ‘hasanah’ 

“Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan,” (Surah Al-Insyirah: 5) 

“(Sekali lagi ditegaskan): Bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.” (Surah Al-Insyirah: 6)  

ibu…

ketahuilah… wanita itu terlalu istimewa dicipta oleh ilahi,

“ketika diciptakan seorang wanita, ia diharuskan untuk menjadi seorang yang istimewa. Allah membuat bahunya cukup kuat untuk menopang dunia, namun, harus cukup lembut untuk memberikan kenyamanan.”

“memberikannya kekuatan dari dalam untuk mampu melahirkan anak dan menerima penolakan yang seringkali datang dari anak-anaknya.”

“memberinya kekerasan untuk membuatnya tetap tegar ketika orang-orang lain menyerah, dan mengasuh keluarganya dengan penderitaan dan kelelahan tanpa mengeluh.”

“memberinya kepekaan untuk mencintai anak-anaknya dalam setiap keadaan,bahkan ketika anaknya bersikap sangat menyakiti hatinya.”

“memberinya kekuatan untuk mendukung suaminya dalam kegagalannya dan melengkapi dengan tulang rusuk suaminya untuk melindungi hatinya.”

“memberinya kebijaksanaan untuk mengetahui bahawa seorang suami yang baik takkan pernah sakiti isterinya, tetapi kadang menguji kekuatannya dan ketetapan hatinya untuk berada disisi suaminya tanpa ragu.”

“Dan akhirnya, memberinya air mata untuk dititiskan. Ini adalah khusus miliknya untuk digunakan bila ia perlukan.”

Kecantikan seorang wanita bukanlah dari pakaian yang dikenakannya, susuk yang ia tampilkan, atau bagaimana ia menyisir rambutnya. Kecantikan seorang wanita harus dilihat dari matanya, kerana itulah hatinya, tempat dimana cinta itu ada.” 

ibu…

andai aku kembali kepada ilahi Rabbi sebelum mu,

ampunkanlah segala dosa-dosa anak mu ini,

kekadang lalai dengan nikmat dunia,

andai dosa itu masih belum terampun,

bagaimana anak mu ini akan berhadapan dengan Al-Haqq di hari perhitungan dan pembalasan kelak… 

ketahuilah ibu…

hidup ku ini, semua ku korbankan untuk mu dan keluarga kita,

sesungguhnya syurga ku berada dibawah tapak kaki mu,

restui dan doa kan lah anak mu ini,

agar sentiasa teguh mengingati mu dan asal usul kita…   

“Ya Allah.. Ampunilah aku dan kedua ibu bapaku, dan kasihanilah keduanya sebagaimana mereka mengasihaniku sejak kecil..”

  

Ameennn Ya Rabbal ‘Alamin…

2 Respons

  1. mengalir airmata ku..betapa jahatnya diri ini yang telah banyak melukai hati ibuku..

    • Nurhidayah ~ corettan diatas tuh adalah pa yg sue lalui n rasai… so kita amek iktibar… dlm dunia ni jika ada anak 10org belum tentu dapat jaga seorg IBU… sedangakn seorg ibu dpt jaga lbh dari 10org anak… pelikkan dunia ni??? tapi itulah rencah sebenar kehidupan dunia penuh dgn kptgn diri…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: