Hati ini milik siapa???

red-rose.jpg

pandangan ku lontarkan jauh nun di sana,

merenung kembali perjalanan hidup,

ranjau dan onak yang telah dilalui,

semua berputar sekali lagi dlm mindaku…

Ya Allah… jauhnya aku padaMU,

dalam mengejar cinta seorang bernama insan,

aku kecewakan dan abaikan engkau,

dalam mencari cinta hakiki seorang insan,

aku sering terleka dan lalai,

dalam mencari cinta hakiki seorang insan,

aku sering tersasar meletakkan kasih itu,

dalam mencari cinta hakiki seorang insan,

aku sering mengabaikan ‘cinta’ ilahi Rabbi,

dalam mencari cinta hakiki seorang insan,

aku sering mengabaikan kewajipanku pada ilahi,

dalam mencari cinta hakiki seorang insan,

aku sering melakukan kesilapan dengan dosa-dosa,

dalam mencari cinta hakiki seorang insan,

aku sering berkata ‘ala, dosa kecil jer… ’

dalam mencari cinta hakiki seorang insan,

aku tidak sedar yang dosa ku anggap kecil itulah yang ‘gelapkan’ hatiku,

dalam mencari cinta hakiki seorang insan,

aku buta dalam menilai cinta yg tulus dan ikhlas,

dalam mencari cinta hakiki seorang insan,

aku sering disakiti, dikecewakan dan ditinggalkan…

hatiku milik siapa???

adakah hatiku milik insan yang tidak tetap hatinya?

adakah hatiku milik insan yang cintanya ada batasan?

adakah hatiku milik insan yang cintanya sementara waktu?

adakah hatiku milik insan yang bermusim kasihnya?

adakah hatiku milik insan yang rapuh hatinya pada ilahi?

adakah hatiku milik insan yang tiada KALAM ilahi dalam hatinya?

adakah hatiku milik insan yang leka dengan duniawi?

adakah hatiku milik insan yang lupa akhiratnya?

inikah yang aku mahu letakkan hatiku padanya???….

Ya Allah, Ya Rahman, Ya Rahim…

baru aku sedari yang hatiku begitu jauh dariMU,

baru aku sedari yang hatiku terlalu kotor,

baru aku sedari yang hatiku ini ceteknya keimanan,

baru aku sedari yang hatiku penuh dengan sifat nifak,

baru aku sedari yang hatiku ini penuh dengan bisikan syaitan,

baru aku sedari yang hatiku ini penuh dengan duniawi…

Ya Hayyum, Ya Qayyum, Ya Latif…

ada padaMU sifat kekal…maka kekalkanlah hatiku menuju nurMU

ada padaMU sifat berdiri dengan sendiri… maka kuatkanlah hatiku dlm ranjau duniawi agar ku bisa berdiri dengan kekuatanMU,

ada padaMU sifat lembut… maka lembutkanlah hatiku menuju maghfirahMU… 

Ya Allah, Ya Rabbi,

jangan Kau kelamkan hatiku dengan kegelapan dunia kini, 

campakkan cahaya hidayahMU ke dalam hatiku,

moga dapat aku berikan sedikit,

cahaya itu buat mereka yang kegelapan,

semoga segala yang ku lakukan hanya untukMU,

hanya untuk merebut kasihMU yang Agung,

hanya untuk mencapai redhaMU,

di dunia dan akhirat….

Ameennn Ya Rabbal ‘Alamin…. 

Advertisements

Boleh kah berubah? suami yang ego, alim ‘kucing’, curang dan buat maksiat

3468342231214m.jpg

 

Saya sering membaca artikal Prof dalam BH. terutama tentang suami dengan kerenah isteri pd 11 0gos yang lalu. Artikal ini mengharukan saya walapun saya pernah membaca kisah-kisah ini sebelumnya. Masalah saya, bagaimana untuk menyedarkan suami saya yang ego, alim kucing, sukar berbincang, unpredictable, tidak pernah insaf ?  berkali-kali curang, bermaksiat, berkaraoke, sms cinta dengan wanita lain. Dlm masa yg sama , ke surau , berjemaah dgn anak2 dan menyuruh belajar rajin2 dan buat yg baik2.


Kini bila dikesan curang lagi, saya merajuk & berpindah bilik kerana kecewa & utk dapatkan penjelasan, agar dipujuk, agar dia insaf. Malangnya dia terus ambil kesempatan untuk jadi lebih teruk, keluar malam & out station & ke mana2 tanpa beritahu dan terus membisu. Saya cuba berdamai dan memohon maaf. Dia enggan memaafkan saya , tak benarkan tidur bersama & mengunci bilik.  

Wajarkah? sdgkan ini rumah saya, dan makan pakainya masih saya uruskan, wang belanja pun dia abai (sejak dulu sbb dia kata saya gaji besar.)Saya kecewa sbb dah berbelas tahun bersabar, malu kerana dah ke Mekah, dah tua (50>) tapi tak insaf. Nasihat keluarga dan anak2 tak dipeduli.


Persoalannya: Bagaimanakah amalan saya? takut tak diterima Allah kerana tak dpt keredaan dari suami. Tapi saya dah minta maaf walaupun dia tetap dgn tabiat buruknya ! Untuk ke Pej. Agama (dekat rumah) takut dia malu kerana kedudukannya. Ugutannya, “tunggu I pencen u tau la”, ” I tunggu U halau”, “Tunggu.. bila I nak kawin I bagitau “, sangat2 menyakitkan hati saya. Emosi dan kerja terganggu. Dia benar2 berubah sdgkan dia yang mencintai I separuh mati di U dulu. Ini gantung tak bertali dlm rumah?
 apa nak buat utk sedarkannya agar dia dan saya tak berterusan berdosa.

Jawapan:


Dunia ini merupakan pentas ujian. Tidak ada seorangpun dari kalangan kita yang terlepas dari diuji. Hanya bentuk ujian saja yang berbeza.

Berkaitan dengan masalah yang puan kemukakan, ada beberapa cadangan yang boleh difikirkan:


Telah menjadi sunnah Allah, segala perubahan adalah bermula dari dalam diri kita sendiri.

Firman Allah bermaksud: “(Balasan) yang demikian itu, ialah kerana sesungguhnya Allah tidak akan mengubah sesuatu ni’mat yang telah dikurniakanNya kepada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada dalam diri mereka sendiri. Dan (ingatlah) sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” Al-Anfal:53  


Sehubungan dengan itu, puan perlu melakukan muhasabah diri dengan tulus ikhlas. Perhatikan apakah puan telah menunaikan segala tanggungjawab puan terhadap Allah, Rasul, ibu bapa, anak-anak, saudara mara, jiran tetangga, masyarakat, negara, saudara-saudara seagama seluruhnya, termasuk juga tanggungjawab terhadap makhluk-makhluk Allah yang lain.  
Kadang-kadang kecuaian kita dalam melaksanakan tanggungjawab kita terhadap pihak lain dibalas dengan kecuaian orang lain terhadap hak-hak diri kita.


Ambillah kesempatan waktu suami tidak mahu tidur sebilik dengan kita untuk bermunajat, berdoa dan memohon ampun kepada Allah di atas segala kesilapan dan dosa kita terhadapNya dan makhluk-makhluk-Nya. Bila kita telah tunaikan hak Allah dan makhluk-Nya (sekadar yang termampu oleh kita), insya Allah, hak kita akan ditunaikan-Nya pula.

Nafkah dan layanan baik adalah sebahagian daripada tanggungjawab suami terhadap isteri yang termaktub di dalam kitab suci al-Quran. Isteri sememangnya berhak untuk memperolehinya.
 Sebab itu para ulamak berpendapat sekiranya hak tersebut tidak diberi dengan sewajarnya maka isteri diberi dua pilihan: Pilihan pertama: membuat tuntutan supaya ikatan perkahwinan ditamatkan. Memanglah perceraian merupakan satu mimpi ngeri yang tidak sanggup dibayangkan oleh kebanyakan wanita. Ramai yang lebih suka memilih untuk menanggung derita di dalam rumahtangga daripada berfikir untuk bercerai.

Pilihan yang kedua ialah:
Bersabar. Jika kita bersabar insya Allah ganjarannya amat besar sebagaimana disebutkan di dalam artikel yang disiarkan.
Untuk merawat kerisauan yang dialami, puan boleh menceburkan diri di dalam aktiviti yang berfaedah. Sertailah pertubuhan-pertubuhan dakwah, sosial atau kebajikan. Dengan ilmu yang ada pada puan banyak sumbangan yang boleh diberikan bagi membantu masyarakat yang sememangnya mengalami pelbagai masalah yang jauh lebih kronik dan mencemaskan sebagaimana yang sering dilaporkan di media massa. Kita menolong saudara kita, insya Allah Dia akan menolong kita pula.
Diharapkan cadangan-cadangan yang dikemukakan di atas dapat membantu puan untuk berfikir mencari penyelesaian yang sebaik-baiknya. Dan yang paling utama dari segala-galanya ialah doa. Sesungguhnya hati manusia adalah milik Allah s.w.t. Hanya Dia yang berkuasa mengubahnya. Jadi jangan berputus asa dalam berdoa.  
http://wanitajimceria.blogspot.com