Sekeping hati ini…

ros2.jpg 

Sekeping hati ini…

terlalu berharga bagiku

disuatu ketika dahulu aku pernah beri

kepada seseorang yang aku percayai dan sayangi

tetapi… tidak dihargai

dirobek-robekkan bagaikan tiada nilai

bila telah menemui sekeping hati yang lebih sesuai dengan jiwanya

dipulangkannya kembali kepadaku dalam keadaan penuh kelukaan

sekeping hati ini…

ku cuba berikan lagi kepada seseorang

diatas kepercayaan dia mampu merawatnya dan

mampu memberikan sinar bahagia

tetapi… sekali lagi

tidak dijaga sebaiknya

dimusnahkan dan dihancurkan

bagaikan kaca yang jatuh terhempas dan berkecai

tidak dipulangkan kepadaku walaupun aku pinjamkan

hanya seketika waktu

sekeping hati ini…

luka dengan parah

lantaran perbuatan hamba bernama insan

bermain dengan kata-kata yang penuh kemanisan

ungkapan rindu dan sayang

tidak pernah lekang dari bibirnya

sehingga terleka dan

jauhnya sekeping hati ini

dari ilahi Rabbi

sekeping hati ini…

penuh dengan luka, parut dan lubang-lubang kesakitan

lubang-lubang itu TIDAK akan tertutup seperti sebelumnya

ia jua…

TIDAK mungkin akan sempurna seperti asalnya

TIDAK mungkin akan sembuh seperti asalnya

TIDAK mungkin akan serupa seperti asalnya

TIDAK mungkin akan ceria seperti asalnya

TIDAK mungkin akan indah seperti asalnya

sekeping hati ini…

sudah terlalu letih untuk menerima kepercayaan seutuhnya

dari hamba bernama insan

ia memerlukan masa yang amat panjang

untuk menyembuhkannya seperti sediakala

lantaran kelukaannya dimasa lalu

sekeping hati ini…

ku ubatinya dengan zikrullah

agar lubang-lubang kesakitan itu dapat ‘ditampal’

walaupun PARUT tetap akan meninggalkan bekas

dan kesakitan itu pasti akan dirasai

selagi roh dikandung badan

ku yakini semua lubang-lubang itu mampu ‘ditampal’

bersama nur ilahi

sekeping hati ini…

walaupun berperang setiap hari dengan dua bisikan

dan setiap saat menyuruh kembali ke zaman silam

tidak akan sesekali aku berpatah semula kebelakang

walaupun ia terlalu letih dengan pelbagai ujian yang datang

akan ku jaga ia dengan zikrullah agar sentiasa lembut

akan ku didik ia dengan mengamalkan sunnahtullah

akan ku belai ia dengan bacaan Al-Quran

akan ku berinya makanan setiap hari dengan santapan ROHANI

agar ia tetap terang bercahaya dan tidak akan malap

kerana ALLAH melihat dan menilai sekeping hati ini

bukan kecantikan luaran mahupun harta benda

“Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada jasad dan rupa kamu, tetapi Dia melihat kepada hati kamu…” (HR Imam Muslim)

sekeping hati ini…

ku didik akan bersabar dan tabah

menerima segala ujian duniawi

ku lembutkan ia

agar menerima sekeping hati lain dari seorang insan

yang ada kalam ALLAH dalam hatinya

yang ikhlas dan tulus hatinya

agar sekeping hati ini akan lebih sempurna dan berpasangan

melalui ikatan yang sah

bersama-sama mencari keredhaan ilahi

sebagai bekalan ke destinasi kekal

“Maha Suci Tuhan Yang telah menciptakan makhluk-makhluk semuanya berpasangan; samada dari yang ditumbuhkan oleh bumi atau dari diri mereka ataupun dari apa yang mereka tidak mengetahuinya.” (Surah Yaasin: 36)

“Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau memesongkan hati kami sesudah Engkau beri pertunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisiMu; sesungguhnya Engkau jualah Tuhan yang melimpah-limpah pemberianNya”. ( Surah Ali’ Imran: 08)

Advertisements

Satu Respons

  1. saya nk ambik artikel ni boleh?, menarik & menyenangkan hati..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: