Gelora NAFSU SYAWAT sukar ditundukkan

Gelora asmara

Oleh Hadzlihady Hassan dan Salman Hamat
am@hmetro.com

KUALA LUMPUR: Memalukan apabila pelbagai aksi pasangan kekasih dalam keadaan mengghairahkan dapat disaksikan menerusi rakaman kamera litar tertutup (CCTV) yang dipasang di Pasar Seni di sini, yang kini mendapat jolokan ‘Pasar Asmara’ di kalangan remaja ibu kota.

Kebanyakan pelaku perbuatan terkutuk itu terdiri remaja Melayu yang rata-ratanya penuntut institusi pengajian tinggi (IPT) dan pelajar sekolah menengah tanpa segan silu mempertontonkan aksi berahi mereka.

Golongan terbabit mungkin tidak menyedari aksi panas mereka ‘diintip’ 128 CCTV yang dipasang di beberapa lokasi strategik dalam bangunan yang menjadi tumpuan pelancong tempatan dan asing itu.

Petugas bahagian keselamatan Pasar Seni yang memantau CCTV tidak mampu mengambil tindakan.

Apa yang petugas itu lakukan ialah menahan mereka sebelum memberi nasihat dan menyerahkan kepada ibu bapa masing-masing yang dipanggil ke situ.

Sumber bahagian berkenaan berkata, gelagat jijik itu dikesali, apatah lagi sebahagian besar remaja yang terbabit berbangsa Melayu dan paling menyedihkan ada di kalangan gadis bertudung labuh dan berlagak alim.

“Apabila ditanya mengapa mereka melakukan perbuatan terkutuk itu, ramai yang memberi alasan tidak tahan dan terdorong rangsangan nafsu sebagai punca memilih berasmara di tepi tangga dan sebagainya,” katanya.

Selain itu, tinjauan Harian Metro mendapati, faktor kawasan Pasar Seni yang agak sunyi dan jarang digunakan pengunjung menjadi sebab utama tangga menjadi pilihan mereka melampiaskan nafsu.

Ada segelintir pasangan pula sanggup menjadikan kawasan bersebelahan surau sebagai tempat melakukan maksiat.

Sesetengah pasangan pelajar turut mengaku menipu ibu bapa dengan menjadikan aktiviti sekolah pada waktu petang sebagai alasan keluar rumah.

Bagaimanapun, kepercayaan itu disalahgunakan apabila mereka sebaliknya keluar berfoya-foya dengan pasangan masing-masing sebelum melencong ke sudut sunyi di bangunan Pasar Seni untuk memuaskan nafsu.

Malah, sumber itu berkata, dalam satu kes, bapa seorang remaja perempuan yang ditahan melakukan aksi jijik dengan pasangannya bertindak menampar anak gadisnya kerana terlalu marah.

Ada juga ibu bapa terpaksa datang ratusan kilometer dari negeri di utara semata-mata mahu ‘menjamin’ anak mereka.

Kata sumber itu, pihak keselamatan Pasar Seni terpaksa mengambil tindakan dengan memanggil ibu bapa datang ke Pasar Seni melihat rakaman CCTV yang memaparkan aksi ghairah yang dilakukan anak mereka.

“Ibu bapa terpaksa dipanggil kerana sebelum ini, ada yang tidak mempercayai anak mereka sanggup melakukan perbuatan keji itu.

“Kami akan menunjukkan rakaman CCTV kepada mereka jika ada yang tidak mempercayainya,” katanya.

Menurutnya, tindakan itu bukan bertujuan memalukan sesiapa, tetapi ibu bapa perlu dipanggil supaya mereka dapat menasihati dan melihat sendiri apa yang dilakukan anak mereka.   

* Coretanku…

 Manusia itu hakikatnya dicipta dengan kelemahan, tetapi bukan bermakna dengan kelemahan itu kita jadikan ia sebagai tiket untuk berbuat sesuka hati tanpa mengira HARAM dan HALAL… Dosa dan pahala sudah tidak dapat dibezakan… masalahnya bukan hati tidak tahu maksiat yang dilakukan itu adalah dosa tetapi nafsu terlalu susah dijinakkan, terlalu sukar untuk ditundukkan dan terlalu payah untuk ditolak…  inilah gambaran kerasnya hati….

Hadith Rasulullah bermaksud :Siapa yang melakukan satu dosa, maka akan tumbuh pada hatinya setitik hitam, sekiranya dia bertaubat akan terkikislah titik hitam itu daripada hatinya. Jika dia tidak bertaubat, maka titik hitam itu akan terus merebak hingga seluruh hatinya menjadi hitam. ” (Hadith Riwayat Ibn Majah) 

Bila hati sudah terlalu kotor dengan maksiat tanpa taubat, ia tidak akan mengakui sesuatu dosa itu sehinggakan dosa besar akan dianggap dosa kecil dan tidak bawa kesan kemudaratan terhadap diri. Kebenaran tidak akan diterima, tetapi kepuasan nafsu syawat yang akan dicari terus dicari sehingga betul-betul puas…

Firman Allah yang bermaksud :Sebenarnya! ( Ayat-ayat Kami itu tidak ada cacatnya ) bahkan mata hati mereka telah diselaputi kekotoran ( dosa ), dengan sebab ( perbuatan kufur dan maksiat ) yang mereka kerjakan.” (Surah Al-Muthaffifin : 14) 

Sudah tidak ada istilah ‘tudung’ dan iman jika gelodak nafsu sudah diparas paling atas dari kewarasan akal fikiran ….  kuatnya pengaruh syawat… jika kita tewas, kita akan jadi HAMBA syawat… yang sentiasa meminta untuk dipenuhi… dimana ilahi Rabbi dalam hati kita??? cuba tanya diri sendiri… pasti ada jawapannya…

Allah berfirman yang bermaksud :“Kemudian sesudah itu, hati kamu juga menjadi keras seperti batu, bahkan lebih keras lagi. Padahal di antara batu-batu itu ada yang terpancar dan mengalir air sungai daripadanya dan ada pula di antaranya yang pecah-pecah terbelah lalu keluar mata air daripadanya dan ada juga di antaranya yang jatuh ke bawah kerana takut kepada Allah; sedang Allah tidak sekali-kali lalai daripada apa yang kamu kerjakan.” (Surah Al-Baqara: 74) 

Persoalannya, setakat mana syawat itu akan PUAS?? bukankah syawat itu sentiasa kehausan, rakus dan gelojoh… ia tidak akan puas dan tidak ada titik berakhir kecuali jika malaikat maut datang menjemput… inilah bahayanya nafsu syawat dan jika tidak dididik dengan betul, neraka Allah dapat mendidiknya…  

Allah berfirman yang bermaksud:“Dan puak kiri, alangkah seksanya keadaan puak kiri itu? Mereka diseksa dalam angin yang membakar dan air yang menggelegak, Serta naungan dari asap hitam, Yang tidak sejuk dan tidak pula memberi kesenangan. Sesungguhnya mereka sebelum itu dilalaikan oleh kemewahan (dunia, dari mengingati hukum Tuhan). Dan mereka pula sentiasa melakukan dosa yang besar.” (Surah Al-Waqiah: 41-46) 

Kembalilah kepada Rabb pencipta kita….destinasi terakhir kelak penuh dengan keperitan, penderitaan dan siksa yang sangat sakit dan kita tidak mampu untuk menghadapinya. Tinggalkan kemungkaran dan kembali ke jalan Allah… jalan yang menjanjikan nikmat yang cukup banyak dan menyenangkan….   

“Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan yang keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengatahui (akan salahnya dan akibatnya).” (Surah Ali’ Imran: 135) 

Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang jua menerima taubat… ini cukup jelas dalam firmanNYA:

“Tuhanmu sudah menetapkan atas diri-Nya kasih sayang, (iaitu) barang siapa yang berbuat kezaliman di antara kamu lantaran kejahilan kemudian dia bertaubat selepas mengerjakannya dan mengadakan pembaikan, maka sesungguhnya Allah  Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Surah al-An’am, ayat 54) 

Sabda Nabi Muhamad SAW yang bermaksud:

“Sesungguhnya Allah  sangat gembira dengan taubat hamba-Nya daripada gembiranya seorang yang kehilangan bekal bersama untanya di sebuah padang yang tandus kemudian dia mendapatkannya kembali unta itu.” (Hadis Mutafaq alaihi) 

Semua keputusan berada didalam tangan kita dan kitalah yang mencorakkan hidup kita sama ada mahu berhijrah atau masih ingin kekal dalam kejahilan dan kesesatan… moga ar-Rahman sentiasa memberi peringatan kepada kita terutamanya diri ini agar tidak keluar dari landasan agama… Ya Allah, selamatkan kami didunia dan akhirat… ameennn.. 

Basahi wajahmu dengan linangan air mata keinsafan, basahi lidahmu dengan zikrullah, didik hatimu takutkan ilahi Rabbi lantaran dosa-dosa kejahilanmu terhadapNYA dengan taubat NASUHA…

           

Advertisements

5 Respons

  1. memang memalukan dan menyedihkan…itulah kalau biarkan nafsu menjadi raja hilang segala rasa malu, dan tidak mengenal halal dan haram.. memang menyedihkan anak2 remaja yg beragama islam sanggup melakukan perbuatan yg di larang oleh Allah s.w.t…betapa hati ini terasa begitu bimbang, lantaran diri ini juga mempunyai seorang anak remaja lelaki……….

  2. Salam buat kak iman… sedikit renungan bersama…

    Muaz b Jabal ra mengadap Rasulullah SAW dan bertanya:

    “Wahai Rasulullah, tolong huraikan kepadaku mengenai firman Allah SWT:

    “Pada sangkakala ditiup,maka kamu sekalian datang berbaris-baris” Surahan-Naba’:18

    Mendengar pertanyaan itu, baginda menangis dan basah pakaian dengan air mata. Lalu menjawab:

    “Wahai Muaz, engkau telah bertanyakan kepadaku, perkara yang amat besar, bahawa umatku akan digiring, dikumpulkan berbaris-baris menjadi 12 barisan, masing-masing dengan pembawaan mereka sendiri….”

    * BARISAN KELAPAN

    Diiring dari kubur dalam keadaan terbalik dengan kepala ke bawah dan kaki ke atas.

    “Mereka adalah orang yang berbuat zina, maka inilah balasannya dan tempat kembali mereka adalah neraka…”

    inilah barisan untuk orang yang tidak dapat menundukkan nafsu syawat dilandasan yang sebetulnya…

    malah melalui riwayat, didalam neraka itu ada 7 pintu dan salah satu pintu ini tersangat busuk… sehingga penghuni-penghuni neraka yang lain tidak tahan dengan bau yang menyiksakan mereka… dan berkata seorang penguni “Wahai tuhanku, bau apakah yang sangat busuk dan menyiksakan kami”… lalu Allah Azzawajalla berkata “inilah bau orang-orang yang sewaktu didunia melakukan ZINA tanpa taubat”

    Nauzubillah… moga kita tidak termasuk golongan-golangan yang kerugian…

    renung-renungkan dan jadikan iktibar dlm kehidupan…

  3. Puasa !

  4. gud one
    thanks again

  5. marilah kita bertaubat…manusia x pernah lari dri mmbuat dosa

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: