Jalan di hadapan…

jalan.jpg

masih jauh perjalanan ini..

selangkah demi selangkah..

ku gagahi jua membawa sepasang kaki ini..

dalam meniti ranjau duniawi..

yang penuh dengan liku, onak dan duri..

manisnya hanya seketika Cuma..

pahitnya yang terasa berpanjangan..

 

dalam meneruskan perjalanan ke hadapan..

kadangkala tersilap hala tuju..

kaki ini tertarik menuju jalan-jalan yang indah lagi cantik..

jalan-jalan yang penuh bisikan syaitan dan nafsu yg tinggi..

hati ini kecut dan takut..

angkara tersilap hala itu..

akan membawa diri ini ke lurah jahanam..

terasa diri terlalu hina disisi ilahi..

masih adakah sayang dan kasih ilahi Rabbi..

lantaran kotornya diri ini..

alangkah ruginya diri ini sekiranya..

ar-Rahman murka dan abaikan..

 

jalan di hadapan itu..

penuh dengan rencah kehidupan bertopengkan takbur, riak dan ujud..

penuh dengan keruntuhan akhlak dan aqidah..

maruah dengan mudah digadai..

bagaikan tiada nilai yang berharga ada padanya..

mampukah aku pertahankan ia..

agar tidak tergadai dan hilang dibawa arus moden..

yang beraja kepada NAFSU..

dan berteman kepada syaitan..

setiap detik merayu dan membisikkan..

mengajak untuk mengikutnya..

semakin kuat untuk menghalang dan menolaknya..

semakin kuat ajakan dan bisikan itu..

kedengaran…

 

jalan itu..

penuh liku dan ujian ilahi..

baru tersedar dari kealpaan diri..

panggilan Ar-Rahman ada setiap detik..

memangil-manggil hambanya termasuklah diri ini..

kembali kepadaNYA..

betapa rindunya ilahi pada hambaNYA..

rindu mendengar rintihan dari hambaNYA..

rindu melihat airmata hambaNYA..

rindu menunggu doa dan permintaan dari hambaNYA..

cuma hati ini yang tidak begitu peka..

dengan panggilan-panggilan itu..

inilah kerana kerasnya hati..

kotornya hati..

penuh dengan maksiat..

penuh dengan dosa..

penuh dengan penyakit nifaq..

 

perjalanan di hadapan masih jauh..

selagi malaikat maut belum menjemput..

selagi itu ku teruskan membawa kaki ini melangkah demi melangkah..

mampukah aku menjaga wasiat Rasulullah..

dengan menyuruh kepada amal makruf dan..

mencegah kemungkaran..

sedangkan di hadapan mata penuh dengan kemungkaran…

 

Advertisements

2 Respons

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: