Kecurigaan isteri terhadap kecurangan suami adalah WAJAR… ubatinya dengan doa kesejahteraan…

Saling doa kesejahteraan

KUALA LUMPUR: Tindakan segelintir isteri yang sanggup menghabiskan puluhan ribu ringgit semata-mata untuk menyiasat pergerakan suami curang, nyata menggambarkan hubungan pasangan terbabit mempunyai masalah.Naib Pengerusi Hal Ehwal Wanita (Helwa), Dr Mastura Badzis berkata, rasa ingin tahu dengan cara menyiasat pergerakan pasangan masing-masing sebenarnya berpunca daripada kurangnya sikap saling percaya mempercayai dalam hubungan rumah tangga.Katanya, hubungan suami isteri bukan hanya membabitkan hubungan fizikal sebaliknya perlu disertakan

ikatan kerohanian dan emosi sebagai sandaran kukuh.“Ikatan kerohanian ini bermaksud suami isteri perlu saling mendoakan kesejahteraan satu sama lain. Apabila saling berdoa, rasa bersalah itu akan lebih dirasai sekiranya suami melakukan kesalahan.

“Menerusi doa juga, suami isteri akan lebih terikat, tetapi terpulang kepada keikhlasan mereka mendoakan pasangan masing-masing,” katanya ketika dihubungi di sini, semalam.

Beliau diminta mengulas laporan akhbar ini semalam mengenai beberapa agensi penyiasat persendirian kini menjadi rebutan isteri VIP, artis dan ahli perniagaan bagi membongkar kecurangan suami masing-masing.Selain itu, Dr Mastura berpendapat seorang isteri yang tidak mempunyai kepercayaan 100 peratus terhadap pasangannya adalah normal.

* Coretanku

Sebagai seorang wanita sememangnya terlalu banyak dugaan dan ujian yang akan dihadapi lebih-lebih lagi wanita yang bergelar isteri jua seorang ibu…. sebagai peringatan kepada diri ini dan jua sekaumku… ingatlah, kita adalah ‘senjata’ bagi syaitan…. kita perlu kuat untuk melepaskan diri dari dijadikan sebagai ‘alat senjata’ syaitan. Saya bersetuju di atas pendapat dan kata-kata Dr Mastura Badzis.

Kesabaran kena ada dalam diri kita dalam menghadapi semua masalah yang datang… kecurigaan isteri terhadap kecurangan suaminya adalah WAJAR. Tetapi kita perlu tahu cara untuk menghadapinya iaitu berserah sepenuhnya kepada Allah SWT, Tuhan pencipta kita… DIA Maha Mengetahui lagi Maha dalam ilmuNYA… DIA adalah tempat bersandar yang sebetulnya, bukan penyiasat persendirian… jadikan Allah SWT sebagai tempat mengadu dan banyakkan berdoa… doa juga merupakan satu senjata ummat islam, mengapa kita malas untuk berdoa untuk kesejahteraan keluarga?? mengapa perlu meletakkan sesuatu urusan berkaitan masalah rumahtangga pada pihak ke-3 yang akan mendatangkan keruntuhan rumahtangga itu…. bukan untuk mengekalkan atau membaikpulihkan keadaan tetapi semakin membawa kepada keruntuhan dengan terdedahnya ‘aib’ sisuami… pupuk diri belajar untuk bersabar, yakinlah ALLAH bersama dengan orang-orang yang bersabar….

“Sungguh menakjubkan perkara orang yang beriman, karena segala perkaranya adalah baik. Jika ia mendapatkan kenikmatan, ia bersyukur karena (ia mengatahui) bahwa hal tersebut adalah memang baik baginya. Dan jika ia tertimpa musibah atau kesulitan, ia bersabar karena (ia mengetahui) bahwa hal tersebut adalah baik baginya.” (HR. Muslim)

Dari Abu Hurairah ra. bahwa Rasulullan saw. bersabda, “Tidaklah seorang muslim mendapatkan kelelahan, sakit, kecemasan, kesedihan, mara bahaya dan juga kesusahan, hingga duri yang menusuknya, melainkan Allah akan menghapuskan dosa-dosanya dengan hal tersebut.” (HR. Bukhari & Muslim)

Jangan disebabkan kerana terlalu sakit hati pada suami, isteri meminta balasan azab kepada suami dengan disegerakan dekat dunia ini…  Allah Maha adil… sebesar zarah dosa yang dilakukan oleh hambanya pasti akan terbalas kelak di hari perhitungan. Begitu juga pada suami yang curang dengan melakukan maksiat dan zina dekat luar, Allah pasti akan membalasnya.

“…maka bersabarlah engkau sebagaimana sabarnya Rasul-rasul “Ulul Azmi” (yang mempunyai keazaman dan ketabahan hati) dari kalangan Rasul-rasul (yang terdahulu daripadamu); dan janganlah engkau meminta disegerakan azab untuk mereka …” (Surah Al-Ahqaf: 35)

Sememangnya isu tentang suami yang lepas tanggungjawab seolah-olah menjadi topik hangat masa kini… malah ada yang memeranjatkan bila seorang suami menceraikan isteri kedua dengan menggunakan “POS LAJU” …. agaknya, dunia ni terlalu canggih dan moden sehinggakan cerai pun boleh dilakukan pelbagai cara… natijahnya adalah untuk melepaskan beban tanggungjawab dan kasih beralih arah…. semua semata-mata untuk mengecapi KENIKMATAN DUNIAWI… Sedar-sedarlah para suami yang sebegini… jangan jadikan usia menjadi sia-sia… yakin sangatkah malaikat maut datang dalam masa dan waktu yang telah diketahui?? sayangilah usia yang ada. Usia yang diambang senja sepatutnya digunakan SEPENUHNYA untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT, Rabb pencipta kita… Semakin bertambah usia sepatutnya semakin bertambah keinsafan dan kesedaran untuk mengingati ‘maut’ bukan sekadar menikmati keseronokkan dunia…. usia 40-an pun masih ada yang lalai, malah usia pertengahan 60-an masih hanyut dengan nafsu syawat yang menjadi raja pada dirinya… mengapa perlu dibazirkan usia yang berbaki ini???

“Dihiaskan (dan dijadikan indah) kepada manusia: kesukaan kepada benda-benda yang dingini nafsu, iaitu perempuan-perempuan dan anak-pinak; hartabenda yang banyak berpikul-pikul, dari emas dan perak; kuda peliharaan yang bertanda lagi terlatih; dan binatang-binatang ternak serta kebun-kebun tanaman. Semuanya itu ialah kesenangan hidup di dunia. Dan (ingatlah), pada sisi Allah ada tempat kembali yang sebaik-baiknya (iaitu Syurga).” (Surah Ali’ Imran: 14)

Kecurangan suami merupakan salah satu ujian Allah… bukan sekadar menguji kesetiaan sisuami terhadap tanggungjawabnya yang dia terikat tetapi menguji keimanan isteri dan ketabahannya. Jagalah hati dan jangan diturutkan oleh nafsu amarah yang bergelodak. Boleh jadi ALLAH akan menggantikan isteri yang lebih baik sekiranya kegagalan untuk  mengawal diri sendiri.

“….akan menggantikan baginya isteri-isteri yang lebih baik daripada kamu, yang menurut perintah, yang ikhlas imannya, yang taat, yang bertaubat, yang tetap beribadat, yang berpuasa, (meliputi) yang janda dan yang anak dara.” (Surah At-Tahrim: 5)

Usaha untuk mendekatkan diri pada Allah dan jangan putus berdoa untuk kesejahteraan rumahtangga… perlu pupuk kesetiaan dan tolak ansur antara satu sama lain. Tidak perlulah untuk mengupah penyiasat persendirian… yakinlah ALLAH MAHA MELIHAT setiap pergerakan dan perbuatan hamba-hambanya…

Moga diri ini juga para sekaumku akan sentiasa berada dalam landasan agama yang sebenar… ameennn…

“Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang juga diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahkannya. “Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau membebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu kepada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya….” (Surah Al-Baqarah: 286)

wAllahua’lam…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: