Penyempurnaan tuntutan solat sifat insan bahagia

 

 

Oleh Masmawi Abdullah

MATLAMAT hidup umat Islam ialah untuk mencari kebahagiaan yang hanya dirasakan oleh mereka melaksanakanaku  perintah Allah  terutama solat yang menjadi tiang agama.

Hal ini dijelaskan Allah  dalam firman yang bermaksud:

“Sesungguhnya berbahagialah orang yang beriman, iaitu mereka yang khusyuk dalam solatnya dan mereka yang menjauhkan diri daripada (perebutan dan perkataan) yang tiada berguna.” (Surah al-Mukminun, ayat 1-3)

Tiga perkara penting bagi manusia untuk mencapai kebahagiaan ialah beriman kepada Allah , menjaga solat mereka dan menjauhkan diri daripada perbuatan dan perkataan sia-sia.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

“Solat itu adalah tiang agama, sesiapa yang mendirikan solat sesungguhnya ia sudah menegakkan agama dan sesiapa yang meninggalkan solat, sesungguhnya ia meruntuhkan agama.”

Solat adalah suruhan yang tidak dapat tidak mesti disempurnakan setiap umat Islam. Mereka yang menunaikan solat akan diberi ganjaran pahala dan hidupnya sentiasa mendapat nikmat serta rahmat daripada Allah .

Sementara di akhirat pula, mereka akan dimasukkan ke dalam syurga bersama orang soleh.

Waktu untuk menunaikan solat sudah ditentukan dan secara tidak langsung ia mengajar kita supaya menghargai masa. Dalam erti kata lain, kita sewajarnya menepati waktu yang sudah ditetapkan untuk menunaikan solat dan tidak melambatkannya.

Namun, apa yang mendukacitakan, masih ramai di kalangan kita yang melengah-lengahkan solat. Malah, ada beranggapan menunaikan solat itu tidak semestinya pada waktu masuknya, sebab itu kita dapati ada yang menunaikan solat Zuhur lewat jam 2.30 atau 3.30 petang.

Anggapan tidak semestinya menunaikan solat tepat pada waktunya adalah satu tanggapan yang salah. Malah, sikap begini sebenarnya merugikan diri mereka sendiri kerana menyegerakan dan menepati waktu solat satu keutamaan dalam Islam.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

“Pada suatu hari Rasulullah SAW ditanya oleh seorang sahabat: Amalan apakah yang lebih utama? Baginda SAW menjawab: Solat tepat pada waktunya.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Di samping itu Rasulullah SAW juga menjelaskan kelebihan orang yang berwuduk di rumahnya kemudian ke masjid untuk menunaikan solat dalam sabda Baginda yang bermaksud:

“Sesiapa yang berwuduk di rumahnya kemudian berjalan menuju ke masjid untuk menunaikan solat fardu daripada beberapa fardu, sesungguhnya kedua langkahnya yang satu menghapuskan dosa dan yang satu lagi akan mengangkat darjatnya.” (Hadis riwayat Abu Hurairah)

 

Jika kita halusi sabda Rasulullah SAW itu mengandungi dua perkara penting :

– Ganjaran pahala yang besar akan diperoleh mereka yang berwuduk di rumah dan berjalan untuk solat di masjid iaitu setiap langkahnya menghapuskan dosa yang menaikkan darjatnya.

– Mereka yang berwuduk di rumah jelas menggambarkan bahawa mereka menjaga ketepatan waktu solat kerana sudah bersedia lebih awal lagi untuk menunaikan solat berjemaah di masjid.

Sesungguhnya kita memang digalakkan menepati waktu solat dan jangan sekali-kali melengah kerana solat di awal waktu menjanjikan ganjaran kepada mereka yang menjaganya.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

“Barang siapa bersolat tepat pada waktunya dan melengkapkan rukuknya, sujudnya dan khusyuk, maka solat itupun naik ke atas dalam keadaan putih dan cemerlang. Solat itu berkata: “Semoga Allah menjaga dirimu sebagaimana engkau menjaga aku (menyempurnakan rukun solat itu). Tetapi barang siapa yang bersolat tidak dalam waktunya yang ditentukan dan tidak pula menyempurnakan wuduknya serta tidak pula melengkapkan rukuk, sujudnya dan tanpa khusyuk sama sekali, maka solat itupun naiklah ke atas dalam keadaan hitam kelam sambil berkata: “Semoga Allah mensia-siakan dirimu sebagaimana engkau mensia-siakan aku. Selanjutnya setelah solat itu berada di suatu tempat seperti dikehendaki Allah , iapun lalu dilipatkan sebagaimana dilipatnya baju yang koyak rabak kemudian dipukulkanlah kepada mukanya.” (Hadis riwayat Thabrani dan Baihaqi)

Perkataan memelihara solat mempunyai pengertian luas. Antaranya, memperbetulkan bacaan, tertib melakukan solat dan menunaikan solat tepat pada waktunya.

Digalakkan menyegerakan solat kerana dikhuatiri jika kita melengahkan solat, kemungkinan kita akan tertinggal dan terlepas waktu itu.

Malah Allah menjelaskan sifat orang yang berbahagia iaitu mereka yang menyempurnakan solatnya seperti firman-Nya yang bermaksud:

“Dan mereka yang menjaga amanah dan janjinya; dan orang yang memelihara solatnya; mereka itulah orang yang berhak mewarisi syurga Firdaus, mereka kekal di dalamnya.” (Surah al-Mukmin, ayat 8-11)

2 Respons

  1. salam, terdapat kesilapan pada ayat terakhir itu. sepatutnya surah al-mu’minun, bukan al-mu’min

    jzkk:)

    • salam nur…

      makasih sbb perihatin n perbetulkan kesilapan. salah taip kot… dlm Al-Quran takde plak Surah Al-Mu’min, yg ada Surah Al-Mukminun je kan… ntah lupa plak nak edit… TQ sbb perbetulkan 🙂

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: