Mimpi semalam…

 

 

Tersenyum sendiri aku melihat rencah kehidupanku, dari satu liku ke satu liku aku tempuhi. Aku sujud ke hadratmu ilahi, apa yang mampu aku lakukan sebagai bekalan hidupku untuk meneruskan sisa kehidupan yang pahit ini. Sejak aku mengambil resiko yang sememangnya diluar logika seorang wanita, aku mempertaruhkan kasih sayangku yang tulus… tapi  cerah tidak berpanjangan, mendung yang mengundang seharian. Ku pujuk hati ini untuk terus memberi kasih sayang setulusnya… tapi… aku tidak mampu dengan ujian yang sentiasa datang…

 

Baru aku tersedar dari mimpiku… lamanya aku bermimpi…. hampir setahun lamanya. Ku ingat, pilihanku itulah terakhir sehingga ke alam rumahtangga. Rupanya masih penuh dengan ujian yang datang bergolek saban waktu. Andai aku ditempat mereka, sudah pasti aku akan redha menerima ketentuan ilahi. Suami itulah syurga dan neraka isteri. Di mana aku ditempatkan dan juga jodohku, semua terletak rapi dalam tangan ilahi. Aku masih berpegang berlandaskan hukum agama dalam perhubungan. Belum lagi aku menjatuhkan aqidah dan akhlak ku bila menjalinkan hubungan. Sayangku pada Rabb ku masih kuat. Bukankah semua aturan hidup kita dekat dunia ini sudah wujud sejak sekian lamanya dekat Lauh Mahfuz, kita cuma lakonkan semula watak2 kehidupan kita dekat dunia ni. Semua sudah ditentukan sejak kita berada dalam rahim ibu lagi… itula perjalanan juga perjuangan bakal kita tempuhi.

Rasulullah SAW telah bersabda:

Ketika ditiupkan ruh pada anak manusia tatkala ia masih di dalam perut ibunya sudah ditetapkan ajalnya, rezekinya, jodohnya dan celaka atau bahagianya di akhirat”.

Betapa aku mengundang  seribu masalah dengan keputusan yang aku buat. Tanpa sedar ada insan tercalar hatinya, sakit hatinya dan tersiksa batinnya dengan diriku. Mimpi indah setahun sudah berakhir, bila terbangun dari tidur ia pergi bersama masa dan waktu. Dalam celikku, aku terpaksa menerima dugaan dan ujian di alam reality bukan di alam fantasyku … di mana berakhirnya penghujung jalan cerita kisahku ini… bila menyayangi insan yang dapat menerimaku seadanya dan makayah serta keluargaku yang susah, rupanya ada banyak lagi dugaan untuk bersama… kekadang aku tersenyum dengan kata2 halus tapi MENYAKITKAN, terasa betul2 tersusuk sembilu hati ini… aku di ibaratkan cuba ikut mengutip ‘hasil’ yang sudah sekian lama ditunggu tapi belum mendapat hasil dan berbuah dan yang masih diperjuangkan. Dengan berakit2 dahulu, bersenang2 kemudian, bukan ‘hasil’ yang menyakitkan (aku sendiri tidak faham hasil yang menyakitkan dari segi apa? Yang dilontarkan kepadaku). Aku juga di ibaratkan mencari kesempatan di atas kelemahan dan keterbukaan insan bergelar lelaki. Untuk atas apa aku mencari kelemahan lelaki untuk memiliki… aku yang tekejar2 untuk memiliki atau sebaliknya?… bagiku ‘hati’ milik mutlak tuan punya badan. Andai cinta dia nak pergi, pergilah. Tak perlu dihalang mahupun disekat…. “ramai orang yang mahu memiliki diri lelaki tuh” itulah kata2 yang diberikan padaku sebagai permulaan peringatan. Cinta itu lahir dan datang dengan sendirinya. Aku tak pernah undang, jemput pun tidak! tapi ia datang dengan sendiri… walaupun bibirku tidak pernah ungkapkan cinta, tapi hatiku tulus menerimanya. Cinta itu hanya untuk Allah dan RasulNYA sbb itu aku tidak pernah ungkapkannya, sayang yang mampu aku lafazkan untuk buktikan yang aku tulus menyayanginya dengan tidak keluar dari hukum syarak.

 

Dalam termenung, tersenyum aku melihat ranjau kehidupanku. Dalam diri yang masih belum stabil ini dan antara erti pengorbanan kasih sayang aku pertaruhkan, terasa sakit dan siksa aku alami. Emosiku sukar ditenangkan, airmata inilah teman rapatku. Hanya quran dan doa yang menjadi ubat penenangku setiap hari. Alhamdulillah, masih boleh bangun untuk menjalankan kerja2 seharian walaupun penuh ujian yang ada. Senyuman yang aku pamerkan pada org penuh makna tersirat. Andai orang dapat melihat hatiku sekarang, sudah pasti akan turut menangis di atas rasa tersiksa. Aku bermain dengan api tanpa aku sedar, bara2 api itu sudah mula terkena badanku. Aku risau bara2 api itu akan menjalar keseluruh badanku dan akan menghancurkan seluruh jasadku, terutamanya ‘hati dan akalku’… Semenjak aku kenali dia, banyak liku aku hadapi untuk belajar memahaminya tapi aku tidak terus meninggalkan kasih sayang yang sudah bercambah. Di atas kesungguhan dan keikhlasannya yang memberikan aku banyak kekuatan untuk meneruskan ikatan simpulan yang penuh liku ini. Aku masih ingat kata2 semangat yang diberi padaku… “orang yang menjaga solat dan selalu mengaji quran, itulah yang paling banyak dugaan datang menguji, banyak syaitan bertenggek dan mendekati untuk menggoda, tapi orang yang tidak menjaga solat juga tidak membaca quran, syaitan tak perlu datang menggoda” manglah…dah sama jenis plak, tak perlu syaitan nak usha menyesatkan, dah mang tersesat. Kata2 itu mang benar bagi orang yang berfikir.

 

Dalam aku meniti erti sebuah kehidupan sejak roh masih ada di dalam jasadku ini, tidak pernah aku salah gunakan kehadiran seorang lelaki dalam hidupku dengan mempergunakan kelemahan lelaki tuh demi kepentinganku. Bagiku, apa yang kita ‘beri’ itulah yang akan kita ‘dapat’ balik. Andai kita memberi kasih sayang, sudah pasti kasih sayang akan datang pada kita. Andai kita beri ‘aniaya’, sudah pasti ‘bala’ yang akan datang sebagai balasan. Duit satu keperluan untuk meneruskan hidup tapi akhlak dan agama yang paling penting untuk dimilik sebagai bekalan di hari akan datang. 

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: