Kawan…

 

 

 

Kawan…

Seketika dahulu kita sangat akrab

Makan sepinggan, minum segelas bersama

Baju pun sering berkongsi

Sehingga mak ayah pun kita berkongsi

Dan kau telah mak ayah jadikan spt anak sendiri

Gurau senda sering memecahkan kesunyian ruang tv dan offices

Dalam keletihan, tangan-tanganmu yang mengurutku

Bila aku buntuh dan berserabut, kau jugalah tempat aku meluah

Tapi… itu hanyalah kenangan lepas yang dah berlalu ditelan waktu

 

Kawan…

Dalam jagaku

Aku mencari-cari di mana engkau yang telah menjauhkan diri dariku

Aku mencari diriku sebenar, di mana engkau letakkan diriku

Dalam keikhlasanku bersahabat denganmu

Dari susah aku sering bersamamu

Malah aku sanggup merendahkan ‘malu’ ku

Semata-mata cuba memenuhi segala keperluan

Dan kehendak peribadimu

Aku tidak boleh melihat kesusahan kawanku

 

Kawan…

Sampai satu tahap,

Kau buang aku sedikit demi sedikit

Akhirnya diriku kau buang terus dalam hidupmu

Aku terkilan bila kau mulai sisihkan aku

Bila dah jumpa kawan yang lebih cantik dan sebati dengan jiwamu

Aku kau anggap tak wujud dalam hidupmu

Terkesima aku seketika

Bila melihat kau terlalu ambil berat kawan rapatmu yang baru

Kau jaga makan minumnya

Malah makan minum juga bersama seperti kita suatu ketika dulu

sementara aku tekun memerhati tindakanmu didepan mataku

Mindaku ni ligat bermain soal jawab

Mengapa selama ini aku terlalu bersusah payah demi

Sebuah persahabatan yang tidak dihargai?

Mengapa aku yang serba kekurangan tidak dapat diterima seadanya?

Mengapa aku disisihkan sebegitu rupa?

Mengapa kelemahan dan kekurangan sikapku menjadi alasan menjauhkan aku?

Aku hanya mampu memerhati dan terus memerhati

 

Kawan…

Dalam celikku

Aku mendapat jawapan

Manusia itu penuh dengan sikap tidak pernah bersyukur

Bila kita di atas, memang ramailah yang akan berkawan dengan kita

Lebih-lebih lagi yang memiliki kerjaya dan kecantikkan

Itulah package utama dalam sesebuah persahabatan Akhir zaman ini

Bila kita berada di bawah, seorang pun tidak pandang

Malah takut kesusahan dan penderitaan hidup kita

Akan kena tempias mereka pulak

 

Kawan…

Bila kawan rapatmu yang baru, berhenti kerja

Kau kembali kepadaku

Bergurau senda seperti dahulu

Aku menerimamu dengan ikhlas

Walaupun suatu ketika kau pernah tak endahkan aku

Aku tetap menjaga hatimu

Mendengar mslhmu

Juga beri sedikit nasihat bila kau perlukan

Tapi, itu tidak berpanjangan

Kau sisihkan aku lagi

 

Kawan…

Cepatnya masa berlalu

Sehingga kini

Kau bersama hidupmu

Dengan kawan-kawanmu yang kau senangi dan sesuai dengan jiwamu

Tapi kau perlu tahu

Sebuah persahabatan yang ikhlas dan tulus

Adalah saling menerima kekurangan dan kelemahan kawan kita

Bukan dengan meninggalkannya bila dia bengkok

Tapi kau lah yang berfungsi sebagai kawan untuk MELURUSKANnya

Itulah erti sebenar persahabatan

 

Kawan…

Berkawan denganmu beberapa tahun

Sudah cukup memberikan aku banyak ilmu tentang ‘dunia kawan’

Segala maki hamun dan bersuara tinggi yang kau lontarkan padaku

Juga masih segar dalam ingatanku

Sedangkan aku, sepatah perkataan maki hamun langsung tidak pernah

Terkeluar dari mulutku ini untuk mencaci mu

Bersuara tinggi pun aku tak pernah padamu

Sbb aku tidak diajar memaki hamun orang

Mak ayahku tidak pernah maki orang

Warisan itulah turun pada anaknya

 

Kawan…

Aku bukan insan sempurna

Aku manusia yang dilahirkan dengan KELEMAHAN

Andai kelemahanku kau tak suka

Bersabarlah, bukan dengan meninggalkan aku

Cara yang terbaik kau buat

 

Kawan…

Kekadang aku tersenyum sendiri

Dahulu mak ayahku kau panggil ‘mak bapa’

Sampai satu tahap bila kau dah ada kawan rapat baru

Panggilan itupun bertukar menjadi ‘makcik dan pakcik’

🙂 … terasa lucu jugak

Sedangkan mak ayah tak pernah berubah

Mereka masih anggapmu spt anak

Sering bertanya khabarmu

Sedangkan kau pernahkah bertanya khabar mak ayahku?

Tak pernah…. sejak kau bersama kehidupan yang kau senangi

Aku bukan kawan yang kau cari-cari selama ini

Aku penuh kelemahan dan kekurangan

Aku tak pandai bergaya dengan fesyen terkini

Sedangkan kau jenis yang mengikuti fesyen

Kenapa, kau malu berkawan dengan kawan yang tidak tahu erti fesyen?

Kawan yang tertinggal dalam dunia fesyen zaman sekarang

Kawan yang kuno dengan pemakaian yang simple

Kawan yang tak mahu berubah kepada kemodenan

Kawan yang penuh beban keluarga dan dirinya

 

 

Kawan…

Terima kasih diatas ilmu ‘persahabatan’ kau beri padaku

Adatlah sebagai manusia

Mudah lupa bila sudah senang

Sedangkan aku masih terkapai-kapai

Dalam mencari hala tuju kehidupanku lagi

 

Kawan…

Rezeki itu, bukan ditangan kita

Tapi ditangan Rabb

Begitu juga dengan rezekiku

insyaAllah bila terbuka pintu rezekiku

Aku juga mampu untuk dapat kehidupan yang lebih selesa

Dan kerjaya yang baik

Aku tidak perlu sanjungan darimu

aku Cuma mahu

kau ingati saat-saat kita akrab suatu ketika dahulu

hanya itu permintaanku, tiada lebih dari itu

 

kawan…

kau juga adalah wanita sepertiku

BERLEMBUTLAH dalam apa juga tindakan mahupun perbuatan

Itulah akhlak wanita yang paling sukar ditemui dan perolehi

Carilah ‘ia’ bila tidak berjumpa

Pelajarilah ia bila diri diselubungi kekasaran

Agar tidak ada hati orang lain yang terguris selepas ku

Sifat kelembutan itulah asset wanita paling berharga sebagai akhlaknya

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: