Syaitan janjikan manusia kepapaan, kesesatan


IBLIS dan syaitan adalah musuh nyata manusia. Kedua-duanya termasuk kaum jin yang dijadikan daripada api sangat panas dan tergolong dalam spesies makhluk ghaib, iaitu tidak kelihatan dengan mata kasar manusia biasa, kecuali apabila ia menjelma dalam bentuk tertentu.

Syaitan dan iblis mempunyai empayar kerajaan yang besar, malah ada pihak mendakwa nisbah seorang manusia 99 jin, manakala satu jin 99 malaikat, menunjukkan banyaknya makhluk terbabit yang mempunyai tugas masing-masing.


Antara tugas syaitan ialah:

1. Menghasut manusia untuk melakukan kejahatan. Sebab itu Allah mengingati manusia supaya berwaspada dengan hasutan terbabit.

“Wahai sekalian manusia! Makanlah dari apa yang ada di bumi, yang halal lagi baik, dan janganlah kamu ikut jejak langkah syaitan; kerana sesungguhnya syaitan itu ialah musuh yang terang nyata bagi kamu. Ia hanya menyuruh kamu melakukan kejahatan dan perkara yang keji, dan menyuruh kamu berkata dusta terhadap Allah, apa yang kamu tidak ketahui.” (al-Baqarah:168-169)

2. Menakut-nakutkan manusia. Syaitan juga bekerja menakutkan dan membimbangkan manusia, terutama berdepan persoalan rezeki, dengan hidup miskin dan susah.

“Syaitan itu menjanjikan kamu dengan kemiskinan dan kepapaan, dan ia menyuruh kamu melakukan perbuatan yang keji; sedangkan Allah menjanjikan kamu keampunan daripada-Nya serta kelebihan kurniaNya. Dan (ingatlah), Allah Maha Luas limpah kurnia-Nya, lagi Maha Mengetahui.” (al-Baqarah:268)

3. Menyesatkan manusia. “Tidakkah engkau melihat orang yang mendakwa bahawa mereka telah beriman kepada al-Quran yang telah diturunkan kepadamu dan kepada apa yang diturunkan dahulu daripadamu? Mereka suka hendak berhakim kepada taghut, padahal mereka telah diperintahkan supaya ingkar kepada taghut itu. Dan syaitan hendak menyesatkan mereka dengan kesesatan yang sejauh-jauhnya.” (an-Nisa’:60)

4. Menimbulkan permusuhan sesama manusia. Cara syaitan ialah menimbulkan syak wasangka, hasad dengki dan kebencian. “Sesungguhnya syaitan itu berkehendak menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu dengan arak dan judi…” (al-Maidah:91)

5. Melalaikan dan menghalang manusia daripada mengingati Allah. “…dan mahu memalingkan kamu daripada mengingati Allah dan daripada mengerjakan solat. Oleh itu, mahukah kamu berhenti?” (al-Maidah: 91)

6. Mencari calon penghuni neraka. “Sesungguhnya syaitan adalah musuh bagimu, maka jadikanlah dia musuh; sebenarnya dia hanya menyeru golongannya supaya menjadi penduduk Neraka.” (Fathir:6)

7. Berusaha merayu manusia supaya mencintai dan memujanya. “Bukankah Aku telah perintahkan kamu wahai anak-anak Adam, supaya kamu jangan menyembah Syaitan? Sesungguhnya ia musuh yang nyata bagimu!” (Yasin: 60)

8. Disebabkan tidak senang dengan ketenangan manusia, syaitan mengada-adakan pelbagai onar, termasuk membisikkan sesuatu ke telinga dan hati manusia.

“Dari kejahatan pembisik, penghasut yang timbul tenggelam. Yang melemparkan bisikan dan hasutannya ke dalam hati manusia. Dari kalangan jin dan manusia.” (an-Nas: 4-6)

 

sayang VS simpati

untitled

 

Jauh ku lontarkan pandangan ke arah laut didepan bilikku. Laut itu dalam keadaan tenang. Kan elok jika hatiku setenang laut itu. Tapi hatiku ketika ini tengah tenat dan sakit. Hentaman demi hentaman aku terima saban hari. Akhirnya aku temui jawapan dan dapat merasai naluri seorang insan yang sangat lemah tapi bertahan meneruskan hidup demi anak-anak. Kesusahan yang dialami dapat aku rasakan sebab aku juga tidak pernah senang dalam kehidupan.

 

Mengapa aku terlalu jauh berangan2? Menanti sesuatu ibarat menanti bulan jatuh keriba, benda mustahil tapi bagiku tak mustahil akan terjadi. Berat mata memadang, berat lagi bahu memikul. Mengapa perlu disakiti dan menyakiti dengan terus mengharap sesuatu tiada penghujung?

 

Rupanya sudah lama mataku ini tidak basah dengan titisan airmata. Mungkin inilah cabaran hidup dibandar. Jika dulu hidup didalam suasana jauh dari Bandar aku tak pernah leka. Malam hari selalu terjaga untuk solat sunat tapi sekarang seolah2 aku disibukkan dengan suasana bandar. Sedangkan kerja tak juga terlalu sibuk. Inilah godaan syaitan yang hampir2 sebabkan aku bukan diriku yang dulu.

 

Aku lepaskan segala2nya… pergilah jauh dibawa arus masa lepas. Namun rasa hormat pada insan yang pernah aku sayangi tetap tinggi, tapi bukan untuk menjadi milikku. Cukuplah penantian dan harapan yang tiada penghujung…aku berpegang pada surah insyirah ayat 5&6, “tiap2 kesukaran, akan ada kemudahan”.. musibah yang dialami, pasti akan datang kesenangan sebagai balasan… sesuatu yang ‘hilang’ dalam hidup kita, bukan Allah yang merampasnya tetapi akan digantikan dengan yang lebih baik. Allah tidak pernah merampas sesuatu berharga dalam hidup hambanya, tetapi akan memberi dan penggatikan dengan sesuatu yang lebih bernilai..

 

wallahulam…