Wanita sebagai ahli neraka

Rambut digantung dan otak mendidih

Saidina Ali Karramallahahu wajhah berkata, ‘saya dengan Fatimah menghadap Rasulullah SAW, kami dapati baginda sedang menangis, lalu kami berkata kepadanya, ‘Apakah yang menyebabkan ayahanda menangis, ya Rasulullah?’ baginda menjawab, Baginda menjawab, ‘Pada malam aku diisrakkan hingga kelangit, di sana aku melihat perempuan-perempuan dalam keadaan azab yang amat dahsyat, dengan itu aku menangis bila mengenangkan azab yang diterima oleh mereka, Ali bertanya, ‘Apakah yang ayahanda lihat di sana?’ Rasulullah SAW bersabda, ‘aku melihat ada perempuan digantung rambutnya, otak kepalanya menggelegak. Aku melihat perempuan yang digantung lidahnya dan tangannya dikat kebelakang dan iqthran (timah cair yang panas) dicurah ke dalam tekaknya. Aku melihat perempuan tergantung kedua kakinya dengan terikat, tanganny terikat keubun-ubunnya, dan aku lihat perempuan memakan tali perutnya sendiri.’

‘Aku melihat perempuan yang telinganya pekak dan matanya buta, diisikan ke dalam peti yang diperbuat dari api neraka, otaknya keluar daripada lubang, badannya berbau busuk kerana berpenyakit sopak dan kusta’

‘Aku melihat erempuan yang kepalanya seperti babi, badannya seperti himar, beribu-ribu kesengsaraannya yang dihadapi. Aku lihat perempuan yang rupanya seperti anjing,kala dan ular masuk ke kemaluannya atau mulutnya atau kelepasannya. Malaikat memukulnya dengan curung api neraka.’

 

Sebab-sebab wanita masuk neraka

Fatimah pun berdiri dan bertanya kepada ayahnya, ‘ Ayahanda yang dikasihi, apakah kesalahan yang dilakukan oleh perempuan-perempuan itu?’

Rasulullah menjawab, ‘Fatimah, adapun perempuan-perenpuan yang digantung rambutnya itu ialah perempuan yang tidak menutup auratnya daripada yang bukan muhrimnya. Perempuan yang tergantung lidahnya ialah perempuan yang menggunakan lidahnya untuk memaki dan menyakiti hati suaminya.’

 

Keluar rumah tanpa izin suami

‘Perempuan yang digantung tubuh mereka ialah yang menyusukan anak orang lain dengan tidak mendapat keizinan suaminya. Perempuan yang kedua kakinya tergantung ialah perempuan yang keluar dari rumahnya tanpa keizinan suaminya dan perempuan yang tidak mahu bersuci daripada haid dan nipas. Perempuan yang memakan dirinya sendiri itu ialah kerana mereka berhias untuk lelaki yang bukan suaminya dan suka mengumpat orang’.

 

Ahli pengumpat dan pendusta

‘Perempuan yang memotong badannya sendiri dengan gunting api neraka, kerana ia memperkenalkan dirinya kepada orang lain. Perempuan yang diikat kedua kaki dan tangannya ke atas ubun-ubunnya, ialah kerana ia boleh sembahyang tetapi tidak mengerjakannya, dan tidak mahu mandi janabah’

‘Perempuan yang kepalanya seperti babi dan badannya seperti himar ialah ahli pengumpat dan pendusta. Perempuan yang berupa seperti anjing ialah perempuan yang suka buat fitnah dan membenci suaminya.’

 

Menyakiti hati suami

‘Perempuan yang menyakiti hati suaminya dengan lidahnya, pada hari Qiamat nanti Allah jadikan lidahnya sepanjang tujuh puluh hasta, kemudian diikat ke belakang tengkuknya.’

Sementara itu Saidina Abu Bakar As-Siddiq menyatakan, ‘Aku mendengar Rasulullah bersabda, ‘Perempuan yang menggunakan lidahnya untuk menyakiti ati suaminya, ia akan mendapat laknat dan kemurkaan Allah, laknat para malaikat dan laknat oleh manusia.’

 

Tidak bersyukur kepada suami

Usamah bin Zaid meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: ‘Seseorang perempuan itu, apabila ia mengerjakan sembahyang lima waktu, dan berpuasa dalam bulan Ramadhan, dan memelihara kehormatannya dan taat setia kepada suaminya, masuklah ia ke dalam syurga dari mana jua pintu syurga yang ia kehendaki.’

Sabda Rasulullah SAW lagi:

‘Selain dari itu, ahli neraka diperintah masuk kedalam neraka, dan aku telah berdiri menghadap Rasulullah SAW seraya bertanya: ‘Ya Rasulullah, kebanyakkan orang yang masuk kedalamnya ialah perempuan. ‘Rasulullah SAW menjawab: ‘Kebanyakan penghuni neraka itu adalah perempuan kerana perempuan gemar sekali mengkufurkan suaminya. Seberapa banyakpun nikmat yang telah diperolehinya, dia masih belum rasa puas hati dan cukup sehingga terus merayu suaminya untuk mendapatkan harta yang banyak.’

 

DOA PENGASIH DAN DOA PELEMBUT HATI…

Bila kurenung komen2 pengunjung blogsku ni, byknya mslh yg lebih berat org lain alami… mcm2 keluhan dan rintihan dipendam… Saya akan membaca kesemua komen2 yg ada… masa yg ada ni selalu terhad, kekdg mang tak sempat nak ulas komen2 yg diberikan. Tapi bukan maksud tiap keluhan yg diluahkan tuh, saja diabaikan. Semua masih lekat dlm minda ni. Cuma masa agak terhad nak ulas dan kekdg ada komen yg berat yg perlukan masa sedikit nak diulas… mslh yg dialami dlm dunia rumahtgga, sememangnya berat dialami. Bak org kata “berat mata melihat, berat lagi bahu memikul”. Ada dua komen yg lates ni saya tak sempat nak balas secara spontan sbb komennya terlalu pjg dan saya perlu teliti membacanya.

1) Persoalan mahu rujuk pada suami yg tak ada tjgwb pada keluarga dan anak2, sedangkan anak2 ramai yg perlu disara.

secara jujur, bila saya ditempat tuh saya tak mungkin akan merujuk semula sbb seorg suami adalah KETUA keluarga… seorg ketua yg Berjaya memimpin org2 dibawahnya perlu menjaga akhlak perlakuannya, perbuatan dan tindakannya… bila sudah jelas seorg suami suka berpoya2 dan sering bertukar pasangan kekasih sehinggakan maksiat dilakukan secara sedar dgn akal yg waras ni… resiko besar PASTI menanti… neraka Allah tuhh luas, ada 7 tingkat… didlmnya sudah ditentukan org2 yg akan menjadi penghuninya… zina jugak ada neraka khas untuknya…. Kekdg saya tak faham, mengapa ada suami yg sanggup melakukan maksiat diluar sdgkan isteri ada dirumah… perkahwinan ni suci… utk mengikat antara 2 hati dan utk mencari ketenangan bukan kesengsaraan… bila suami tak bertgjwb pada hak2 yg dipertgjwbkan keatasnya, tak solat sepanjang hidup dan sering melakukan maksiat.. bukanlah seorg suami yg baik dan tak layak bergelar suami dlm islam… tak perlu mengejar suami sebegini… teruskan usha menyara anak2 seorg diri. Tak hina jadi seorg IBU TUNGGAL andai dlm hati putih bersih dari bersubahat melakukan dosa dgn merujuk semula pada suami lama dan membiarkan sisuami melakukan dosa saban waktu… persoalannya, bahagiakah bila keadaan sebegini berlaku didepan mata? Anak2 benarkah akan terjaga haknya? Bagaimana pulak soal nafkah zahir dan batin si isteri sendiri? Bagaimana kesan pada anak2 ataupun pada zuriat kelak sbb warisan KEJAHILAN sisuami yg akan turun pada zuriatnya. Andai tak bertaubat, anak2 pun bakal ikut perangai siayah. Saya ada baca dalam tulisan uts.zaharuddin, ust mengatakan bila suami atau isteri melakukan maksiat walaupun ‘RINGAN2’ saja, pasti akan turun pada zuriat bila tak bertaubat. Apa tah lagi bila sudah biasa terjebak dlm zina. Mahukah kita hidup senang sedangkan warisan kita tak sempurna akhlaknya… warisan itulah yg akan HALANG kita dari masuk syurga malah diheretnya kita ke neraka.. Nauzubillah…. Kalau saya ditempat siisteri, saya tak akan rujuk balik dgn menganggap HANYA sisuami dpt membantu menyara anak2. Mengapa perlu lupa Manusia ni tak ada kuasa diatas setiap sesuatu… tapi ALLAH itulah yg menggenggam kehidupan kita ni…. Rujuklah pada Rabb, mintalah pertolongan padaNYa… Jadikan doa sebagai ibadah rutin setiap hari. Andai takut soal REZEKI, belajarlah solat sunat dhuha. insyaAllah dgn istiqamah solat tuhh, rezeki lbh mudah dan terbuka luas… Allah tak kejam, manusia itulah yg kejam… sanggup menzalimi diri sendiri dan org lain. Sedangkan hari PEMBALASAN pasti akan menanti kelak dipadang masyar…. Cuba berfikiran terbuka, luaskan minda… jgn terlalu takut soal rezeki. Dulu saya pun sangat takut bab2 rezeki ni sbb saya jugak diuji dgnNYA, malah byk ujian terpaksa saya alami demi meneruskan usaha menyara orgtua saya hingga kepenghujung hayat… jgn merungut tapi cuba belajar memperbaiki diri. Mgkin rezeki kita ni kurang sbb kita malas nak tingkatkan ibadah kita. Kita Cuma nak buat ibadah WAJIB je dan tak mahu buat ibadah sunat. Sedangkan ibadah sunat adalah satu jalan yg sgt baik mencari keredhaanNYA, cth solat sunat dhuha… byk kebaikkan yg kita akan perolehi darinya… makin dekat pada Allah, rasa ketenangan bila dah lakukannya dan bonus paling utama kita dapat, rezeki kita jugak MENCUKUPI… bukanlah maksud solat dhuha tuh bagi kita KAYA, tapi rezeki kita akan cukup dan berkat… Rasulullah jugak mengajar kita dan mengajak kita melakukan sunah baginda dlm soal rezeki spt mengamalkan Surah Al-Waqiah setiap mlm dgn istiqamah. insyaAllah, janji Rasul iaitu kita tak akan papa (miskin) selamanya. Belajarlah berdikari tanpa mengharapkan pertolongan seorg MANUSIA, apatah lagi seorg bekas suami….

2) Persoalan yg berkaitan dgn mak mertua dan ipar-duai yg menyakitkan hati…

Dlm mslh ni mang agak berat nak dihadapi. Walaupun saya belum rumahtgga, tapi melihat pengalaman org lain byk beri ilmu pengetahuan pada diri ni. Malah kakak sendiri mengalami mslh yg sama. Manusia ni terdiri dari pelbagai ragam. Masing2 ada karenah tersendiri. Hati manusia ni terlalu sukar nak kita fahami. Cuma Allah yg tahu tahap mana keikhlasan hati sesorg. Cuba berfikiran terbuka dan anggap semua yg berlaku adalah ujianNYA. Fahami ayat2 dlm Surah Insyirah ayat 5 & 6 “tiap2 kesusahan, akan ada kesenangan”. Jgn terlalu sedih sehingga urusan lain terjejas. Amalkan setiap hari membaca Surah Yasin sbb bila baca Yasin selepas solat subuh, sepanjang hari tuh akan dipermudahkan segala urusan kita oleh Allah. Jadikan bacaan Yasin selepas solat subuh sebagai amalan rutin setiap hari. InsyaAllah, saya jamin akan berlaku perubahan yg lbh baik. Saya juga jadikan amalan ini setiap hari, dan Alhamdulillah saya mang rasa hidup ini lbh baik dari sebelumnya.. rezeki jugak mencukupi… sebenarnya byk amalan yg blh dijadikan amalan dlm rutin harian dlm menundukkan org ataupun nak bagi org lain sayang kita, semua ada dlm Quran. Sbg cth, bila dtg mak mertua atau ipar-duai, masa kita buatkan air dan makanan bacalah doa Surah Yusuff ayat 4, ulang 3x selepas tuh hembus pada minuman yg kita bancuh dan pada makanan yg kita masak tuh dan niat spy mak mertua dan ipar-duai syg pada kita dgn ikhlas. Tak susahkan!
Selain itu, AYATUL MUHABBAH jugak sgt elok dijadikan doa harian. Amalkan ayat ini SETIAP HARI selepas menunaikan solat fardhu 5 waktu. Doa ni adalah utk disayangi & dikasihi oleh suami/isteri, anak2, kaum kerabat, jiran2, rakan2 dan seumpamanya. “Katakanlah (wahai Muhammad): “jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutlah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Surah Ali Imran : Ayat 31). Seeloknya hafal dlm bahasa arab sbb kita kena ikut adab2 semasa berdoa. Doa yg diambil terus dlm Quran, tak boleh dirumikan, kena baca dlm bahasa arab, sbb ayat2 dlm Quran adalah ayat2 Allah, bukan ciptaan manusia yg boleh ditukar2 bahasa. Byk lagi doa yg kita blh amalkan, semua ada dlm Quran. Rujuklah Quran selalu.

Jln terakhir spy mak mertua dan ipar-duai lembut hatinya, amalkan doa pelembut hati. Bila berhadapan dgn mereka, bacalah kerap kali seberapa yg mampu. Doa ni pun elok dibaca selepas baca doa surah Yusuf. “Sekiranya Kami turunkan Al-Quran ini ke atas sebuah gunung, nescaya engkau melihat gunung itu khusyuk serta pecah belah kerana takut kepada Allah…” (Surah Al-Hasyr : Ayat 21)
Tiada mslh berlanjutan sehingga berakhirnya hayat kita. Semua ada penghujungnya, itulah juga ujian keatas kita dkt dunia ni. Dunia ni tak panjang, pejam-celik dah bertukar hari. Jadikanlah hidup singkat kita ni dgn kebahagiaan yg kita cipta sendiri walau sekeliling kita penuh dgn ranjau dan duri.

Kisah cerai membawa aib

Akhir-akhir ini kita dihidangkan pelbagai kisah mengenai perceraian selebriti. Antaranya Nash, Nora Danish, Seri Bayu dan Erema, AC Mizal, Beego serta Abby dan Norman Hakim. Sama ada perceraian itu baru berlaku atau masih dalam perbicaraan mahkamah, kisah perceraian selebriti -selebriti ini menjadi topik yang paling diikuti oleh masyarakat.

Masyarakat menjadi begitu teringin untuk mengetahui apakah punca mereka berpisah. Dari situ, timbul pula andaian dan telahan. Media pula sebagai wadah penyebar maklumat, cuba untuk memenuhi keinginan tersebut.

Tanpa disedari, akhirnya keinginan semua pihak yang terbabit – selebriti, masyarakat dan media – kemudiannya mencetuskan satu senario baru: Menceritakan kisah-kisah ‘dalam kain’ pasangan terbabit!

Selebriti-selebriti ini menyalahkan satu sama lain dan menceritakan perkara-perkara yang sepatutnya menjadi rahsia. Akhirnya, pelbagai keburukan pasangan didedahkan.

Wajarkah fenomena ini berlaku? Bukankah perceraian yang dihebohkan itu bukan sahaja membuka pekung di dada, malah perbuatan membuka aib pasangan adalah sesuatu yang amat dilarang oleh Islam?

Hal tersebut dipersetujui oleh Pensyarah di Jabatan Syariah, Fakulti Pengajian Islam, Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), Noor Lizza Mohamed Said.

Noor Lizza mengingatkan semua pihak iaitu selebriti, media dan masyarakat, kedudukan perceraian tidak sama dengan perkahwinan yang sepatutnya diuar-uarkan dan diheboh-hebohkan. Tujuannya mengelak daripada berlakunya fitnah apabila pasangan terbabit hidup berdua.

Rendah diri

Berbeza dalam konteks perceraian, baik yang melibatkan selebriti mahupun masyarakat biasa, ia tidak digalakkan untuk dihebah-hebahkan. Sekalipun perkara perceraian itu sesuatu yang halal namun ia amat dibenci oleh Allah s.w.t.

Penghebahan perceraian juga membawa kesan yang negatif apabila ia seolah-olah menggalakkan masyarakat untuk bercerai sekalipun perceraian itu disyariatkan.

Firman Allah yang bermaksud: Oleh itu kalau kamu khuatir bahawa kedua-duanya tidak dapat menegakkan aturan-aturan hukum Allah, maka tidaklah mereka berdosa mengenai bayaran (tebus talak) yang diberikan oleh isteri untuk menebus dirinya (dan mengenai pengambilan suami akan bayaran itu…(al-Baqarah: 229).

Noor Lizza menegaskan, kesan hebahan perceraian bukan sahaja pada diri, suami isteri atau orang yang berada di sekeliling seperti anak-anak, bahkan keluarga kedua-dua belah pihak dan masyarakat.

Bagi suami, katanya, akan terbuka aib dan dia akan merasa rendah diri lebih-lebih lagi jika keaiban itu melibatkan kes-kes mati pucuk, serta tidak memberi nafkah. Keadaan ini membuatkan suami akan merasa rendah diri apabila berhadapan dengan masyarakat.

Begitu juga bagi isteri yang sedang melalui tempoh perceraian, akan mudah berasa tertekan, kehilangan tempat bergantung dan tertekan dengan urusan-urusan hak penjagaan anak . Hal-hal seumpama ini tidak wajar dihebahkan kepada umum.

Cukuplah sekadar pasangan yang terlibat mengetahuinya sebagaimana firman Allah melalui surah al-Baqarah ayat 187, “…mereka itu pakaianmu dan kamu pakaian mereka… ” yang secara tidak langsung menekankan konsep saling menghormati hak privasi pasangan masing-masing. Segala keaiban yang berlaku sepanjang tempoh perkahwinan adalah hak pasangan untuk tidak dihebahkan.

Bukan untuk dihebohkan

Manakala kesan kepada anak-anak turut merumitkan. Anak-anak akan merasa tertekan ekoran cerita-cerita keburukan kedua-dua ibu bapa yang disayangi oleh mereka diperkatakan oleh khalayak. Malah anak-anak turut berada dalam situasi konflik apabila terlibat dalam urusan hak penjagaan anak.

Noor Lizza sekali lagi mengingatkan, cerita-cerita perceraian sememangnya tidak digalakkan dalam Islam untuk dihebohkan secara keterlaluan.

Paling ditakuti, apabila isu-isu perceraian ini akan mewujudkan fenomena biasa yang berlaku dalam masyarakat sekali gus kesan di pihak lain, mereka akan merasa takut untuk berkahwin sekali gus menimbulkan kesan fobia masyarakat terhadap institusi perkahwinan.

Justeru, isu perceraian sewajarnya perlu diketahui oleh pihak-pihak yang berwajib dan bukan untuk dihebohkan. Apabila ia menjadi hebahan, maka berlakulah juga fenomena saling membuka keaiban pasangan masing-masing kerana cuba mempertahankan diri. Walhal jelas sabda Rasulullah SAW, “Sesiapa yang menutup aib orang lain, maka Allah akan menutup keaibannya di akhirat”.

Bercerita mengenai isu perceraian, Islam menggariskan, perceraian yang berlaku haruslah berjalan dengan cara yang baik termasuk tidak mengheboh-hebohkannya sebagaimana firman Allah melalui surah Al-Ahzab ayat 28 yang bermaksud, “…atau lepaskan mereka dengan cara yang baik…”

Malah Islam turut mengambil kira faktor-faktor lain apabila seseorang itu berhasrat untuk bercerai. Antaranya, memastikan terlebih dahulu bahawa isteri tidak berada dalam keadaan haid atau tidak uzur.

Ini kerana cerai yang berlaku ketika isteri uzur, hukumnya adalah haram sekalipun cerai tersebut sah di sisi syarak.

Firman Allah di dalam surah al-Talaq ayat 1 yang bermaksud, Wahai nabi, apabila kamu (engkau dan umat-umatmu) hendak menceraikan isteri-isteri (kamu), maka ceraikanlah mereka pada masa mereka dapat memulakan ‘idahnya…

Jika hal sedemikian turut menjadi perkara penting apabila sesuatu perceraian berlaku, apatah lagi kewajipan menutup keaiban daripada sebab yang membawa perceraian berkenaan.

Wasiat Allah kepada umat Islam, supaya hal-hal yang berkaitan dengan perceraian perlulah dihadapi dalam keadaan yang cukup baik tanpa mengaibkan mana-mana pihak.

Kebenaran VS Kekufuran isteri

untitled

 

Topik yang aku nak sentuh dekat sini adalah tentang mengapa kebanyakkan wanita yang bergelar isteri dizaman sekarang ni seringkali meluah masalah rumahtangga mereka pada orang2 berkaitan maupun yang tiada kaitan dengan mereka. Aku sering bertanya pada diri mengapa benda ini berlaku. Aku belum dipihak mereka jadi persoalan ini belum mampu aku jawab sendiri. Mungkin inilah satu cara nak lepaskan bebanan yg sangat berat dirasakan dan jika diluahkan terlerailah sedikit kekusutan mslh rumahtangga yg dialami…

 

Tapi sebenarnya satu pengakuan yang jujur akan membawa kesan pada akhirat seorg isteri walaupun benda itu benar berlaku pada dirinya tapi hukum Allah tetap berjalan. Syurga dan neraka juga tetap ada menanti…

 

yang mampu aku peringatkan kepada isteri2 maupun pada diriku sendiri, ingatilah dan pelajarilah kisah Nabi Ibrahim semasa memilih menantunya (isteri Nabi Ismail)… dekat kisah itu, banyak pengajaran yang kita perolehi dan akan memastikan diri kita sentiasa beringat untuk menjadi isteri yang baik. Persoalan tentang fenomena ini jugak telah aku diskus ngn ust shauqi dan penjelasan ust sudah cukup jelas mengatakan haram hukum seorg isteri menceritakan mslh rumahtangga pada sesiapa walau dipihak yang benar… diskusi kami, aku sertakan sebagai panduan bersama… Wallahualam…

 

**************************************

salam ust…

selamat bertemu kembali 🙂 alhamdulillah sue dah sembuh dari operation mata ari tuh.. alhamdulillah solat terjaga gak walau dalam keadaan sakit.. mcmna masa dikemboja? bes tak?

ust,
seperti biasa… ada aje nak dibincangkan ni..
sue ada beberapa persoalan yg seringkali sue fikir…
skrng ni sudah menjadi kebiasaan didengari tentang isteri menceritakan tang rumahtangganya. jgn tengok jauh, dekat2 sue ni pun berlaku ngn biasa. sue ada kemusykilan tang hal tuh…

1) apa HUKUM bagi istri yang menceritakan mslh rumahtangganya pada org? maksud sue jika si isteri mengatakan….. “sepanjang perkahwinan akak tak pernah hidup senang, kesusahan dan kerumitan hidup mang sentiasa, nak cerita tentang peribadi pun susah inikan lagi nak menambah beban lagi, smpai langit ketujuh pun akak jerit tak setujuh dia kawin lagi… demi anak2 akak terus bersabar.. bertahun2 akak pendam perasaan kesusahan hidup akak.. kalo bukan fikir anak2 dah lama kak lari bebaskan diri”… ini antara luahan seorg akak pada sue tentang dia tak setujuh suaminya kawin lagi… persoalan sue, apa hukum isteri ckp tentang kerumitan rumahtangganya pada bukan ahli kuarganya?

teringat sue kisah nabi ibrahim memilih menantu dengan menguji. ust mesti ingatkan kisah nabi ibrahim tuhh.. yg mana nabi ibrahim suruh tukar tiang depan umah nabi ismail. bila nabi ibrahim tanya apa terjadi sepanjang perkahwinan pada isteri nabi ismail, si isteri pun menjawab ngn jujur yg sepanjang perkahwinan mereka tak pernah hidup senang yang dirasai hanya kesusahan berpanjangan… nabi ibrahim suruh ceraikan ngn kiasan tukar tiang depan umah… jadi, zaman skrng ni masih bole ke pakai bila isteri2 menceritakan keadaan umahtangga yg sebenar pada org lain supaya si suami tak kahwin lagi… tak ke dianggap isteri tadi ni isteri yang tidak baik sbb mengaibkan suami ngn menceritakan kesusahan yg dia alami? andai niat si isteri menceritakan agar puan lain faham keadaan sebenar yg dialaminya dan puan tuhh akan beralah untuk berkongsi hidup ngn mereka, tetap salah ke dari sudut agama? sbb ciri2 isteri yg baik adalah menjaga aib suaminya dan menutup kisah rumahtangga mereka.

2) persoalan kedua, apa hukum jika si suami tetap mahu berpoligami walau isterinya tak izin ngn niat nak elak dari maksiat.. dari bercouple, baik kawin,cara yg lbh selamat dari sudut agama… tapi dlm agama berpoligami cuma hanya untuk lelaki yg berkemampuan..

“Dan jika kamu takut tidak berlaku adil terhadap perempuan-perempuan yatim (apabila kamu berkahwin dengan mereka), maka berkahwinlah dengan sesiapa yang kamu berkenan dari perempuan-perempuan (lain): Dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu bimbang tidak akan berlaku adil (di antara isteri-isteri kamu) maka (berkahwinlah dengan) seorang sahaja atau (pakailah) hamba-hamba perempuan yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat (untuk mencegah) supaya kamu tidak melakukan kezaliman.” (Surah An-Nisa, ayat: 3)

3) apa plak hukum pada si isteri jika mang tidak mahu izinkan suaminya berpoligami sbb kuarga sediada pun masih belum stabil inikan lagi mahu menambah beban… jika si suami terjebat dalam maksiat, dan dikuatiri terjebat dlm zina.. adakah si isteri akan mendapat dosa besar sbb keengganan dia sebabkan suaminya terjebat dlm maksiat?

emmm…. dah panjang btl dah ni persoalan sue.. takat ini dulu persoalan sue dalam ‘dunia perkahwinan’…  selamat bertemu dilain mail…

moga ust dirahmati selalu oleh Allah.. amin…

 

****************************************

salam sue….

nak tau cerita kemboja…. sila baca dalam blog ana. Sue sihat? ana doakan moga sue sentiasa sihat sejahtera selalu. Alhamdulillah… sue dah sembuh dari operation mata 🙂

1. Tak boeh isteri membuka keaiban rumahtangganya pada orang lain apatah lagi menceritakan tentang keburukan suaminya. Hukumnya adalah haram.

2. Suami boleh poligami walau tanpa izin isteri. namun kalau suami rasa memang dia tak mampu untuk poligami maka dia tak boleh lakukannya.

3. isteri tidak menanggung dosa suami kerana urusan kepimpinan terletak di atas bahu suami. Suami tak boleh jadikan alasan untuk menyalahkan isteri kalau dia berzina apabila isteri tak izin dia kawin lagi. 

Ok…. moga jumpa lagi di lain email… take care ok. Jaga diri baik2. wassalam.

 

 

Usah sumpah anak elak boleh jadi doa

Bersama Mohd Zawawi Yusoh

SABDA Rasulullah s.a.w bermaksud: “Berguraulah dengan anak kamu ketika usianya satu hingga tujuh tahun. Berseronok dengan mereka, bergurau hingga naik atas belakang pun tak apa. Jika suka geletek, kejar atau usik anak asalkan hubungan rapat. Selepas tujuh hingga 14 tahun kita didik dan ajar, kalau salah pukullah dia (sebagai pengajaran).”

Di mana yang hendak dipukul? Telapak kakinya, bukan muka, punggung, telinga dan di tempat sensitif kerana itu salah.

Jika dia bijak dan menang dalam sebarang pertandingan sekolah, ucapkan tahniah. Tidak salah kita cium atau peluk mereka sebagai tanda penghargaan.

Ketika usia mereka 14 hingga 21 tahun, jadikan mereka kawan. Tetapi selalunya usia beginilah ibu bapa mula merenggangkan hubungan dan ini menyebabkan anak derhaka.

Yang penting anak harus dilatih solat jemaah bersama, latih cium tangan serta peluk penuh kasih dan sayang, maka mereka tidak akan tergamak menderhaka.

Saya pernah tinjau, anak yang lari daripada rumah, berpunca kerana bosan. Belum sempat letak beg sekolah, ibu sudah suruh macam-macam.

Si anak tertekan dan menyampah dengan persekitaran rumah. Boleh disuruh tetapi berikan hak mereka di rumah. Yang penting dia balik ke rumah suka dan pergi sekolah seronok.

Mungkin ibu bapa mempunyai alasan tidak rapat dengan anak-anak kerana sibuk. Kita boleh cuba cara lain. Pulang di tengah malam, anak-anak sudah tidur, pergi bilik dan cium dahinya. Hubungan rohani tetap subur, walaupun anak tidur tetapi jiwanya sentiasa hidup.

Jangan tunjuk sikap panas baran, pemarah dan ada kuasa veto kepada mereka. Jangan herdik mereka dengan perkataan negatif seperti ‘bodoh’, ‘kurang ajar’ atau sumpah seranah kerana ia boleh jadi doa kepada mereka. Inilah menyebabkan mereka derhaka.

Lazim orang tua, pantang anak menegur walaupun tahu mereka bersalah. Jangan berasa tercabar kerana pesan orang tua-tua, bisa ular tidak hilang walau menyusur akar.

Saidina Umar berkata, kanak-kanak tidak berdosa dan doa mereka mudah diterima. Begitu juga dengan Rasulullah s.a.w, kalau berjumpa anak kecil, baginda hormat dan sayang sebab anak-anak tidak berdosa.

Lagipun kanak-kanak kalau menegur memang ikhlas dan jangan ambil endah tidak endah. Perasaan anak juga mesti dihargai. Sesetengah orang tua kurang bercakap dengan anak-anak dan kalau menegur pun dengan ekor mata serta herdikan.

Si anak rasa tersisih dan tidak dihargai. Kepada kawan tempat mereka mengadu, bila jumpa kawan baik tidak mengapa, tetapi jumpa yang samseng, ia membawa padah.

Jika Tuhan menurunkan hidayah, segeralah insaf dan bertaubat. Tetapi apa caranya jika orang tua sudah meninggal sedangkan sewaktu hidupnya kita derhaka dan melawan mereka?

Bila insaf, selalulah ziarah kubur emak ayah kita dan bacakan ayat suci untuknya. Jumpa semula kawan atau jiran yang masih hidup dan buat baik dengan mereka.

Sedekah ke masjid atas nama ibu ayah. Walaupun ibu ayah sudah meninggal, minta maaf berkali-kali semoga ibu reda dan Allah ampunkan dosa.

Allah maha pengampun dan luas rahmatnya. Tetapi jangan ambil kesempatan buat jahat kemudian bertaubat. Hidup tidak tenteram atau bala turun.

Cuba kita perhatikan kemalangan yang berlaku setiap hari. Misalnya tayar kereta pecah, jangan lihat dengan mata kasar, selidik apa salah yang sudah kita lakukan hari ini.

Pertama, bagaimana hubungan kita dengan Tuhan, jika semuanya baik, turun ke peringkat kedua, bagaimana pula hubungan dengan ibu?

Pastikan hubungan dengannya sentiasa harmoni dan lancar. Tidak rugi menjalinkan hubungan baik kerana hayat mereka bukanlah panjang untuk bersama kita.

Lazim ibu yang dilebihkan, sedangkan bapa menjeruk perasaan kerana tidak dipedulikan anak-anak.

Hubungan dengan bapa sepatutnya sama dengan ibu tetapi dalam konteks Islam, kalau berlaku pertembungan, Nabi s.a.w suruh utamakan ibu dulu. Tiga kali ibu barulah sekali kepada bapa.

Bagaimanapun sebaik-baiknya, kasih sayang dan perhatian biar sama agar kedua-duanya tidak berkecil hati.

Begitu juga dengan nenek, walaupun kata-katanya ada yang mengarut tetapi jangan melawan di depan mereka. Sebenarnya golongan nyanyuk dan tua mencabar kesabaran kita.

Walaupun Allah tidak ambil kira kata-kata mereka, kita wajib mentaati dan menghormati golongan tua.

Mentua mesti dimuliakan seperti kita menghormati orang tua sendiri. Kalau mereka kecil hati, samalah seperti tersinggungnya hati emak.

Kita sayang anaknya kenapa tidak sayang orang yang melahirkannya juga? Saya tahu, ada menantu kecil hati dan pendam perasaan terhadap mentua yang terlalu ambil berat mengenai anaknya. Bersabarlah dan jalin hubungan baik kerana taraf mereka sama seperti ibu bapa kandung.

Kewajipan anak lelaki, pertama kepada Allah, kedua rasul, ketiga emak dan emak mentua, keempat bapa dan bapa mentua dan kelima baru isteri. Isteri kena faham, kalau dia sayang dan melebihkan ibu bapa, itu memang wajar.

Sebaliknya anak perempuan, yang pertama Allah, kedua rasul dan ketiga suami. Jalan pintas ke syurga bagi anak-anak selain Allah adalah emak dan ayahnya.

Perasaan mentua perlu dijunjung kerana mereka berhak ke atas menantu. Seperti kisah Nabi Allah Ibrahim dengan anaknya Nabi Ismail a.s.

Suatu hari, Nabi Ibrahim ke rumah anaknya dan kebetulan Nabi Ismail tidak ada di rumah. Isterinya pun tidak kenal mentuanya.

Menantu berkasar menyebabkan Nabi Ibrahim kecil hati. Sebelum balik dia berpesan kepada menantunya, menyuruh suaminya supaya menukar alang rumah kepada yang baru.

Apabila Nabi Ismail pulang, isterinya pun menggambarkan rupa lelaki terbabit, menyampaikan pesan kepada suaminya itu.

Nabi Ismail sedar itu adalah ayahnya. Nabi Ismail insaf di sebalik simbol kata-kata ayahnya, yang isterinya bukan daripada kalangan wanita berakhlak, lalu diceraikan.

 

Apa yg kita beri, itulah yg kita dapat balik (What u give, u get back)…

 

* Coretanku

Salam kasih sayang buat pengunjung… topik yang dimasukkan kali ini sebenarnya awal tahun 2007 aku terimanya dari kawan melalui email. kali ini, aku paparkan didalam blogs kesayangaku ini sbg iktibar dan renungan semua pengunjung maupun diri sendiri….

 

apa yang kita beri, itulah yang akan kita dapat balik. jika kasih sayang yang ikhlas kita berikan pada orang sekeliling kita, maka kasih sayang juga yang akan kita terima balik sbg balasan tetapi jika aniaya kita berikan maka BALA ALLAH pasti menyusul kemudian…. Allah Maha dalam dan luas IlmuNYA. jangan kita rosakkan generasi masa akan dtg sbb KESILAPAN kita dimasa LAMPAU… NAUZUBILLAH…

 

~***~***~***~***~***~

 

Minggu lepas, anak dara kesayangan aku telah dicabul..aku tak nak cerita secara detail, kerana terlalu perit untuk aku harungi. Anak aku baru berusia 12 thn, tapi kena cabul dengan orang yang sangat aku percaya, guru mengaji. Hati bapa mana tak gusar, sekarang selepas buat report pada polis dan medical checkup, anak aku dah macam orang hilang ingatan, hysteria. Aku sedih sangat, setiap malam aku berdoa agar pulihkan semangat anak aku dan semoga Allah mengampunkan dosa2 ku yang lalu.

Sekarang aku sedar, apa yang terjadi pada anak aku, adalah dari kesilapan lampau aku.
Dulu aku ada affair dengan seorang gadis berumur 22 thn, 2 tahun dahulu. Pada awalnyer hanya sebagai kawan dikala aku kesepian. Masa tu aku ada masalah rumahtangga dgn isteri aku. Nak dijadikan cerita aku ada buat benda tak elok pada this girl. Aku namakan die Ayu.

Setiap kali dating dengan Ayu, nafsu sentiasa meluap2..tau2 la suami yang dah lama tak diberi makan isteri. Masa tu aku berniat nak tut2 dengan Ayu. Tapi Ayu ni gadis yang baik, even aku nak pegang pun die tak bagi,cium apetah lagi. Aku juga menipu ayu aku adalah duda. Hubungan aku dengan die berjalan lancar selama 5 bulan.

Oleh kerana tak tahan nafsu ku ini, satu hari aku ajak ayu pergi karaoke. Di situ aku dah plan sesuatu. Aku ada memasukkan pil khayal dlm minuman ayu. Lepas aku tengok die high, aku cepat2 bawa die check in di hotel berdekatan. Dek dihasut nafsu yang meluap2, aku bersetubuh dengan ayu tanpa ayu sedari. Nikmatnyer tak terkata..namun selepas menyedari keesokkan paginyer, aku menyesal, ayu pulak menangis sekuat hati..

Dalam keadaan huru hara tu, aku berjanji pada ayu aku akan bertanggungjawab di atas segala kesalahan aku. Masa tu aku piker nak nikah dengan ayu, memandangkan hubungan aku dengan isteri dah di ambang maut.

Selepas berjanji dengan ayu, aku pun menghantar pulang ayu kerumah sewa. Sambil ayu menangis ter esak2,ayu merayu jangan tinggalkan die dalam keadaan mcm ni. Aku berjanji dan bertekad akan tebus kesalahan aku..nak nikah jugak dalam masa terdekat.

Nak dijadikan cerita, balik saja rumah, isteriku melayan aku dengan baik sekali, tiba2 aku rasa bersalah yang amat pada isteri, sambil melihat wajah anak2 ku yg masih kecil, aku tak sanggup nak menduakan isteriku..aku masih sayang pada isteriku..

Bile terfikir tentang ayu, aku rase bersalah yg amat pada isteriku..sejak itu isteriku melayan dengan baik, seperti kami bercinta balik. Ingatan aku pada ayu makin pudar. Ayu pula semakin paranoid, pabila aku bersikap acuh tak acuh, kerana aku masih saying pada keluarga aku. Janji yg aku tabor pada ayu, hanya janji manis saja.

Aku cuba jauhkan diri aku pada ayu, supaya aku setia pada keluarga aku. Ayu pula makin menekan aku supaya menikah dengan dia walau apa yang terjadi.

Satu hari yang tak disangka, pabila aku pulang kerumah, aku nampak kereta ayu didepan rumah ku, aku tecari2 ayu dimana die. Dlm perjalanan menuju kerumah aku terdengar riuh rendah suara perempuan bergaduh..aku panic, tapi ape yang terjadi aku akan hadapi.
Bila melangkah masuk kerumah, aku lihat ayu merayu2 melutut depan isteriku, dengan muka bengis isteriku, isteriku ceritakan segalanya.
Isteri memberitahu perempuan gila ini, telah ada menjalin hubungan dengan aku dan die mau aku bertanggungjawab. Ya Allah, aku hampir pitam. Namun isteriku tak marahkan aku, sebaliknyer menendang dan menampar ayu sepuas2 puasnye. Aku pula bingung. Dengan lantas aku buat cerita ayu ni perempuan murahan, sudah pasti selalu main dengan jantan lain,

Tanpa rase bersalah aku menarik ayu dan menghalau die keluar dari rumah. Menangis ayu melihat tingkah laku aku, tapi apakan daya, aku tak mau rahsia aku pecah. Ayu siap bersumpah dgn nama Allah, anak yang dikandung ini adalah hasil kerja keji aku dulu. Ayu pregnant?aku hamper pengsan lagi..dan ayu juga melafazkan’ aku benci kau, aku benci kau dan keturunan kau, aku doakan agar semua keturuanan kau mati dirogol’..terus ayu menghilangkan diri.

Selepas kekecohan itu, isteriku face to face dengan aku, siapa ayu?aku dengan tenang mengatakan ayu ni bekas pekerja aku, pernah sakit mental selepas ditinggalkan kekasih lama.oleh kerana aku selalu mendengar keluhan hati die, die naik syok dengan aku..
Isteriku tak puas hati tapi die siap warning jikan benar aku takde ape2 affair dengan ayu, die maafkan aku, kalau tak die akan minta cerai.

Kerana sayangkan isteri aku bersumpah mmg aku tiada affair dengan ayu. Keesokkan harinyer, aku cube call ayu untuk memutuskan hubungan dengan ayu. Sebaik ayu menangkat telefon terus die hysteria dan menyumpah2 aku.. sumpah yang aku masih teringat2.. ‘aku doakan keturunan kau semua mati kena rogol’..

Semenjak itu, ayu hilang, dan berita terakhir aku dengar ayu sudah meningal dunia tahun lepas. ..

Sekarang bila terfikir balik, adakah ini balasan tuhan kepada aku?
Aku menangisi nasib aku, anak2 aku..
Apa harus aku buat, perlukah aku meminta maaf dari ayu, tapi ayu sudah tiada..
Aku bingung,..setiap malam aku buat semayang sunat,taubat…tapi bayangan ayu selalu hadir dlm minda ku…

Dan paling sedih, perkara sama berlaku pada anak gadisku…perit..sungguh perit..

ya, kisah aku lebih kurang dlm cerita2 rekaan yg selama ni kite tonton di tv, tapi tak ku sangka ia benar2 berlaku, hingga aku terkelu sendirian..
terima kasih pada yang memberi nasihat tak kurang juga yg menyindir..tapi mmg aku akui aku telah melakukan kesilapan besar dalam hidup..hidup aku,hidup family aku dan hidup insan lain..

tak kala menulis ini, dari memandu kereta tadi, fikiran aku bercelaru ..memikirkan hal anak aku,aku hampir kemalangan kerana tak concentrate langsung semasa memandu..
anak aku sekarang semakin histeria,die tak boleh langsung melihat kelibat lelaki dewasa, takut,bingung,menangis..
aku dan isteri sangat sedih.anak aku suka sendirian dalam bilik, pernah die berada dalam tandas begitu lama, sampai kami terpaksa menendang pintu. kami takut die bunuh diri atau mencederakan diri..

setiap malam, aku dan isteri bersolat hajat agar Allah memulihkan semangat anak ku,
minggu lepas kami ada bawa die berjumpe kaunselor, tapi nampaknye anak ku hanya menyembunyikan diri dibelakang kerusi..
isteriku menangis dan aku menahan sebak..kaunselor kata bawa bila keadaan anakku reda sikit nnt..sekarang mungkin die rase tak selamat nak berjumpe org asing..

anak ku juga tak berapa makan,kami risau die akan sakit..
aku pun tak tau nak buat apa, anak ku hanya suke bersendiri, kadang2 terdengar die menyanyi seorang2, risau juga takut die alami gangguan emosi.
die terlalu naif dan muda untuk memahami semua ini, tapi tak mustahil die tau ape yang bakal die alami bila dewasa kelak..

jadi, setiap hari aku berdoa ke hadrat Ilahi, agar dosa ku di ampunkan..

berbalik pada kisah ayu, sebelum aku mengetahui arwah sudah tiada, aku ada hubungi sepupu die Kay..kay memberitahu ayu sudah meninggal dunia. kes nya terkena buatan orang. yang aku tak berapa pasti, kay memberitahu ayu telah keguguran bayi akibat tekanan perasaan selepas bertengkar dengar isteri ku. selepas itu, ayu kuatkan semangat, pindah kerja dan hidup seperti normal kembali walaupun disudut hatinya masih tertinggal derita yang die tanggung, kay beritahu mujur ayu keguguran bayi, kalau tidak macamana die nak hadapi family dan masyarakat..hmmm aku mengucap panjang tanda keinsafan. selepas beberapa bulan berlalu, ada jejaka di kampung meminang ayu, tapi ayu menolak..ayu jelaskan pada kay, die tak layak menerima pingangan dari jejaka itu kerana kisah hitamnye..aku terkedu bila mendengar, menitis juga air mata aku kerana aku merasakan akulah manusia paling kejam.

jejaka tu berang bile ayu menolak pinangan ..lepas tu hidup ayu terus porak peranda.puas dibawa berubat, akhirnya ayu menghembuskan nafas terakhir.kay kata ayu terkena santau dari siam.siapa yang buat wallahualam..

selepas kay bagitau semua ini, hidup aku makin tertekan..sampaikan aku terfikir aku ni adalah pembunuh dalam senyap, menghancurkan hidup lain sekaligus..

mengenai anak ku ni, kejadian hitam yang berlaku atas kecuaian aku dan isteri juga.sebelum ni kami hantar anak ke rumah orang untuk mengaji.selepas hari raya lepas, aku menghantar anak ku pergi mengaji ke rumah org ni lagi.pada malam tu hanya anak ku sorang saja yang hadir pada kelas mengaji. pelajar lain tidak hadir kerana masih yang belum pulang dari kampung beraya. masa kejadian itu isterinya kerumah org untuk beraya.kalau aku periksa dulu dan hanya anak ku saja yang hadir sudah pasti aku tak benarkan die pergi mengaji malam tu.tapi kerana nak cepat aku tak sempat nak check .

aku pun hairan, dalam banyak2 perempuan kenapalah budak sekecil anak ku yang menjadi mangsa? aku pun tak sanggup nak cerita secara detail lagi, sedih yang teramat..kes ni masih bawah siasatan, oleh kerana ia melibatkan org berpengaruh dan melibatkan kanak2 bawah umur, maka kes ni tidak didedahkan atas permintaan isteriku dan pihak yang dituduh..kadang2 aku geram sangat..geram pada laki tu..nak saja aku kerjakan die cukup2..

aku ingat nak bertukar kerja dan berpindah ke tempat lain, kerana lambat laun kes ni pasti area rumah aku tau..aku tak mau anak ku alami tekanan perasaan sebegitu juga isteri dan anak2 yang lain.. akhir2 ni aku dan keluarga tidak banyak keluar rumah..hidup kami tidak lagi ceria..tapi alhamdullilah kami suami isteri saling memahami, sentiasa bersolat jemaah sama2, berdoa untuk kesejahteraan hidup kami sekeluarga..

aku masih sebak..malam ni aku dan isteri akan buat solat hajat agar semangat anak ku pulih, aku sedih karena anak ku masih kecil

nasihat aku pada ibu bapa, kalau boleh pantau anak2 anda dimana berada, pastikan mereka selamat, aku maksudkan jangan biarkan anak gadis bersendirian dengan mana2 lelaki, walau sealim mana pun..ya kadang2 sebagai ibu bapa kite hanya menyerahkan anak kite pada guru sekolah,guru tuisyen, mengaji, tukang gaji, driver,guard..tapi kite tak pernah pun amik tau siapa mereka..ada yang ikhlas dan ada juga yang mengambil kesempatan

salam

 

NI NAMANYA JODOH

~ dipetik dari blogs http://zaghani.wordpress.com

....semoga kekal hingga ke akhir hayat

….semoga kekal hingga ke akhir hayat

JODOH……..paparan Akhbar Kosmo 27/11/2008, Wook Kundur berusia 106 tahun dan suaminya Mohd Nor Musa, 37 tahun.

Pasangaan ini telah mendirikan rumah tangga kira-kira tiga tahun lalu, perkahwinan mereka tidak bermasalah bahkan semakin menyayangi satu sama lain, walaupun dipisahkan jarak umur 69 tahun.

....mesranya

….mesranya

Saya percaya pelbagai cabaran mereka hadapi untuk bersatu, bagaimanapun Allah telah menentukan mereka bersama. Semoga hidup mereka bahagian hingga ke akhir hayat.

Golongan artis yang heboh perihal kahwin cerai wajar menjadikan kisah ini sebagai iktibar.