Ku Takkan Berpaling

Ust Aqeel Hayy

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Ku takkan berpaling
Dari agama Mu
Segala fitrah hadith dan sunnah
Ku pasrah kan dan bersujud
Hanya Kau nan satu
Tempat ku mengadu
Tiada daya , serta upaya
Ku pohonkan
Doa ku , Ya Allah

Tuhan ,
Berikan lah hidayah Mu
Oh Tuhan
Ku bersyukur atas rahmat Mu
Oh Tuhan
Limpahkan kurnia Mu
Kuatkan lah imanku
Luaskan fikiran ku
Lapangkan lah hati ku
Ampunilah dosa ku
Ya Allah Ya tuhan
Engkau Maha Tahu
Hanya Kau nan satu
Tempat ku mengadu
Tiada daya , serta upaya
Ku pohonkan
Doa ku , Ya Allah
Tuhan ,
Berikan lah hidayah Mu
Oh Tuhan
Ku bersyukur atas rahmat Mu
Oh Tuhan
Limpahkan kurnia Mu
Kuatkan lah imanku
Luaskan fikiran ku
Lapangkan lah hati ku
Ampunilah dosa ku
Ya Allah Ya tuhan
Engkau Maha Tahu

Ameeen , Rabbal A’alamin

 

Wahai ALLAH… Terimalah kepulanganku… hambaMU…

kubur1.jpg

 

Biarpun kita menjadi tuan, kita tetap bertuhan..

Biarpun kita mereka-reka, kita tetap ciptaan..

Apalah kita menjadi tuan, sedangkan kita tetap hamba..

Apalah guna mengangkat kepala, sedangkan sujud tempatnya..

 

Lihatlah ke dalam diri, peperangan ada di sana..

Tempat kita di mana? Kalau bukan di situ..

Gelap dan sempit, dan fitnahnya teramat dahsyat..

Perjalanan yang jauh terasa perit..

Berliku-liku dengan wajah yang legam..

Siapakah yang mampu menolong?

Kalau bukan kamu yang berasa kerdil..

Lalu memencilkan jiwa dalam pandangan-NYA

Lalu tunduk sujud mewalangkan diri..

Lalu pulang ke pangkuan-NYA..

 

Kerdillah diri apabila kita pulang ke sana..

Bergelumang tanah di atasnya subur bunga-bunga..

Wahai ALLAH… Terimalah kepulanganku..hambaMU..

  

sabda Rasulullah s.a.w: Bacakanlah Surah Yasiin atas orang yang mati di antara kamu.

 

Hadith Riwayat Abu Daud, Nasa-i, Ahmad dan Ibnu Hibban: membacakan Surah Yasiin itu akan memudahkan roh keluar dari jasad. Sebab mati itu didahului dengan kesulitan dan sakarat  

(Sajak Petikan Novel ‘Ranggau’)

Sekeping hati ini…

ros2.jpg 

Sekeping hati ini…

terlalu berharga bagiku

disuatu ketika dahulu aku pernah beri

kepada seseorang yang aku percayai dan sayangi

tetapi… tidak dihargai

dirobek-robekkan bagaikan tiada nilai

bila telah menemui sekeping hati yang lebih sesuai dengan jiwanya

dipulangkannya kembali kepadaku dalam keadaan penuh kelukaan

sekeping hati ini…

ku cuba berikan lagi kepada seseorang

diatas kepercayaan dia mampu merawatnya dan

mampu memberikan sinar bahagia

tetapi… sekali lagi

tidak dijaga sebaiknya

dimusnahkan dan dihancurkan

bagaikan kaca yang jatuh terhempas dan berkecai

tidak dipulangkan kepadaku walaupun aku pinjamkan

hanya seketika waktu

sekeping hati ini…

luka dengan parah

lantaran perbuatan hamba bernama insan

bermain dengan kata-kata yang penuh kemanisan

ungkapan rindu dan sayang

tidak pernah lekang dari bibirnya

sehingga terleka dan

jauhnya sekeping hati ini

dari ilahi Rabbi

sekeping hati ini…

penuh dengan luka, parut dan lubang-lubang kesakitan

lubang-lubang itu TIDAK akan tertutup seperti sebelumnya

ia jua…

TIDAK mungkin akan sempurna seperti asalnya

TIDAK mungkin akan sembuh seperti asalnya

TIDAK mungkin akan serupa seperti asalnya

TIDAK mungkin akan ceria seperti asalnya

TIDAK mungkin akan indah seperti asalnya

sekeping hati ini…

sudah terlalu letih untuk menerima kepercayaan seutuhnya

dari hamba bernama insan

ia memerlukan masa yang amat panjang

untuk menyembuhkannya seperti sediakala

lantaran kelukaannya dimasa lalu

sekeping hati ini…

ku ubatinya dengan zikrullah

agar lubang-lubang kesakitan itu dapat ‘ditampal’

walaupun PARUT tetap akan meninggalkan bekas

dan kesakitan itu pasti akan dirasai

selagi roh dikandung badan

ku yakini semua lubang-lubang itu mampu ‘ditampal’

bersama nur ilahi

sekeping hati ini…

walaupun berperang setiap hari dengan dua bisikan

dan setiap saat menyuruh kembali ke zaman silam

tidak akan sesekali aku berpatah semula kebelakang

walaupun ia terlalu letih dengan pelbagai ujian yang datang

akan ku jaga ia dengan zikrullah agar sentiasa lembut

akan ku didik ia dengan mengamalkan sunnahtullah

akan ku belai ia dengan bacaan Al-Quran

akan ku berinya makanan setiap hari dengan santapan ROHANI

agar ia tetap terang bercahaya dan tidak akan malap

kerana ALLAH melihat dan menilai sekeping hati ini

bukan kecantikan luaran mahupun harta benda

“Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada jasad dan rupa kamu, tetapi Dia melihat kepada hati kamu…” (HR Imam Muslim)

sekeping hati ini…

ku didik akan bersabar dan tabah

menerima segala ujian duniawi

ku lembutkan ia

agar menerima sekeping hati lain dari seorang insan

yang ada kalam ALLAH dalam hatinya

yang ikhlas dan tulus hatinya

agar sekeping hati ini akan lebih sempurna dan berpasangan

melalui ikatan yang sah

bersama-sama mencari keredhaan ilahi

sebagai bekalan ke destinasi kekal

“Maha Suci Tuhan Yang telah menciptakan makhluk-makhluk semuanya berpasangan; samada dari yang ditumbuhkan oleh bumi atau dari diri mereka ataupun dari apa yang mereka tidak mengetahuinya.” (Surah Yaasin: 36)

“Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau memesongkan hati kami sesudah Engkau beri pertunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisiMu; sesungguhnya Engkau jualah Tuhan yang melimpah-limpah pemberianNya”. ( Surah Ali’ Imran: 08)

Hati ini milik siapa???

red-rose.jpg

pandangan ku lontarkan jauh nun di sana,

merenung kembali perjalanan hidup,

ranjau dan onak yang telah dilalui,

semua berputar sekali lagi dlm mindaku…

Ya Allah… jauhnya aku padaMU,

dalam mengejar cinta seorang bernama insan,

aku kecewakan dan abaikan engkau,

dalam mencari cinta hakiki seorang insan,

aku sering terleka dan lalai,

dalam mencari cinta hakiki seorang insan,

aku sering tersasar meletakkan kasih itu,

dalam mencari cinta hakiki seorang insan,

aku sering mengabaikan ‘cinta’ ilahi Rabbi,

dalam mencari cinta hakiki seorang insan,

aku sering mengabaikan kewajipanku pada ilahi,

dalam mencari cinta hakiki seorang insan,

aku sering melakukan kesilapan dengan dosa-dosa,

dalam mencari cinta hakiki seorang insan,

aku sering berkata ‘ala, dosa kecil jer… ’

dalam mencari cinta hakiki seorang insan,

aku tidak sedar yang dosa ku anggap kecil itulah yang ‘gelapkan’ hatiku,

dalam mencari cinta hakiki seorang insan,

aku buta dalam menilai cinta yg tulus dan ikhlas,

dalam mencari cinta hakiki seorang insan,

aku sering disakiti, dikecewakan dan ditinggalkan…

hatiku milik siapa???

adakah hatiku milik insan yang tidak tetap hatinya?

adakah hatiku milik insan yang cintanya ada batasan?

adakah hatiku milik insan yang cintanya sementara waktu?

adakah hatiku milik insan yang bermusim kasihnya?

adakah hatiku milik insan yang rapuh hatinya pada ilahi?

adakah hatiku milik insan yang tiada KALAM ilahi dalam hatinya?

adakah hatiku milik insan yang leka dengan duniawi?

adakah hatiku milik insan yang lupa akhiratnya?

inikah yang aku mahu letakkan hatiku padanya???….

Ya Allah, Ya Rahman, Ya Rahim…

baru aku sedari yang hatiku begitu jauh dariMU,

baru aku sedari yang hatiku terlalu kotor,

baru aku sedari yang hatiku ini ceteknya keimanan,

baru aku sedari yang hatiku penuh dengan sifat nifak,

baru aku sedari yang hatiku ini penuh dengan bisikan syaitan,

baru aku sedari yang hatiku ini penuh dengan duniawi…

Ya Hayyum, Ya Qayyum, Ya Latif…

ada padaMU sifat kekal…maka kekalkanlah hatiku menuju nurMU

ada padaMU sifat berdiri dengan sendiri… maka kuatkanlah hatiku dlm ranjau duniawi agar ku bisa berdiri dengan kekuatanMU,

ada padaMU sifat lembut… maka lembutkanlah hatiku menuju maghfirahMU… 

Ya Allah, Ya Rabbi,

jangan Kau kelamkan hatiku dengan kegelapan dunia kini, 

campakkan cahaya hidayahMU ke dalam hatiku,

moga dapat aku berikan sedikit,

cahaya itu buat mereka yang kegelapan,

semoga segala yang ku lakukan hanya untukMU,

hanya untuk merebut kasihMU yang Agung,

hanya untuk mencapai redhaMU,

di dunia dan akhirat….

Ameennn Ya Rabbal ‘Alamin…. 

Ohh ibu…

ibu.jpg

ibu… 

ku renung raut wajah mu,

1001 gambaran yang cuba diungkapkan,

ada garis-garis kedutan yang telah menjamah usia mu,

garis-garis itu… yang menceritakan menderitaan hidup mu,

ku tatap wajah mu dengan pandangan yang sayu,

wajah itu… mencerminkan liku-liku hidup mu yang penuh dengan ranjau onak dan duri, 

ibu…

pandangan ku jatuh pada sepasang mata redup mu,

mata itu… mengatakan betapa sabar dan tabahnya engkau meneruskan sisa-sisa hidup yang penuh dengan ujian ilahi ini,

mata itu… juga memendam seribu perasaan,

mata itu… akan di tutup bila melihat kederhakaan anak-anak mu,

mata itu… kadangkala akan jatuh mutiara jernih melaluinya

tika tidak dapat bertahan di atas karenah anak-anak mu,

yang menyebabkan hati mu terhiris dek perbuatan si anak,

mata itu… akan di buka semula untuk melihat kebaikkan anak-anak mu. 

ibu…

pandangan ku jatuh pada sepasang tangan mu,

tangan itu begitu kasar dan kecut seiring dengan usia mu,

tangan itu… yang membesarkan aku,

tangan itu… yang mendodoikan aku tika kecilku,

tangan itu… yang membelai aku tika sakit ku datang,

tangan itu… yang akan memelukku setiap kali aku akan pergi meninggalkan mu,

tangan itu… yang banyak digunakan untuk terus mencari rezeki demi memastikan pembesaran anak-anakmu ini sempurna. 

ibu…

pandangan ku alihkan pada sepasang kakimu,

kaki itu sudah tidak kuat untuk terus mencari rezeki, tetapi

kaki itu… digagahkan jua berjalan dan terus berjalan mencari sesuap nasi,

kaki itu… akan terus berjalan kecuali sakit mu datang tanpa diduga,

kaki itu… akan berhenti berjalan bila sakit kaki mu datang. 

ibu…

anak mu ini… membesar dengan melihat perit dan susahnya hidup mu,

anak mu ini… telah banyak merasai kesusahan keluarga kita,

anak mu ini… turut terkena tempias dari kepayahan mu,

anak mu ini… jua berusaha membantu mu untuk mengubah nasib keluarga kita,

anak mu ini… dengan berat hati meninggalkan mu selama 7 tahun merantau di negeri orang untuk menimba ilmu, semuanya untuk mengubah nasib keluarga kita.

anak mu ini… kembali kepangkuan mu semula untuk membalas jasa mu.

ibu…

mata anak mu ini… sudah terlalu banyak melihat penderitaan dan kesakitan mu,

mata anak mu ini… akan menahan sebak agar tidak mengeluarkan mutiara jernih melihat siksanya engkau membesarkan kami,

mata anak mu ini… sudah terlalu banyak melihat air mata mu mengalir disebabkan anak-anak mu yang lalai dan hanyut dengan dunianya sendiri,

mata anak mu ini… melihat pedihnya hati mu berhadapan dengan anak-anak mu yang lupa akan tanggungjawabnya malah lupa akan akhiratnya,

mata anak mu ini… akan cuba memberi mu semangat dan harapan untuk meneruskan kehidupan mu. 

ibu…

telinga anak mu ini sentiasa bersedia untuk…

mendengar luahan hati mu,

mendengar keluh resah mu,

mendengar setiap masalah mu,

mendengar dengan teliti setiap baris-baris perkataan yang akan keluar dari bibir mu 

ibu…

tangan anak mu ini… akan membantu meringankan bebanan mu,

tangan anak mu ini… akan dihulurkan bila engkau perlukan,

tangan anak mu ini… yang membelai mu tika sakit lumpuh mu datang,

tangan anak mu ini… yang menyisir setiap helaian rambutmu tika sakit lumpuh mu datang,

tangan anak mu ini… yang menyediakan mu makanan dan menyuap makanan untuk mu tika sakit lumpuh mu datang,

tangan anak mu ini… yang digunakan membantumu untuk bergerak dikala sakitmu datang,

tangan anak mu ini… yang membantumu menyalinkan pakaianmu tika lumpuh mu datang,

tangan anak mu ini… cuba untuk menggalas beban dan membantumu dikala diperlukan. 

ibu…

kaki anak mu ini… akan sentiasa digunakan untuk mencari rezeki membantu mu,

kaki anak mu ini… yang digunakan untuk untuk membawa mu berjalan tika sakit lumpuh mu datang,

kaki anak mu ini… yang akan sentiasa diberikan pada mu bila engkau perlukan. 

ibu…

anak mu ini… begitu sedih melihat kesusahan mu

anak mu ini… sudah tidak mampu melihat raut wajah mu yang penuh kesusahan,

anak mu ini… berharap dapat memberi mu keselesaan dan kesenangan hidup

kerana engkau tidak pernah merasa mewah dan senang sejak dari kecil lagi, tetapi

anak mu ini… belum mampu memberikan apa yang di hajati oleh mu,

anak mu ini… belum mampu berikan mu kesenangan walaupun usia hampir meninggalkan angka 20-an,

anak mu ini… akan terus berusaha untuk melaksanakan impian mu sebelum kembali kepada Al-Haqq,

anak mu ini… akan terus mendoakan mu disetiap selesai solat,

hanya itu yang mampu anak mu ini hulur dan lakukan untuk mu. 

ibu…

ketahuilah… Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

setiap penderitaan dan kesusahan mu pasti ada hikmah dan balasannya,

tanpa kesusahan ini, tidak mungkin anak mu ini mengenali…

erti sebuah keperitan,

erti sebuah kesusahan,

erti sebuah kematangan,

erti sebuah pengorbanan,

erti sebuah penderitaan,

erti sebuah simpati terhadap kehidupan orang lain,

erti sebuah impian,.

erti sebuah semangat,

erti sebuah harapan,

erti sebuah dosa dan pahala,

erti sebuah kehidupan duniawi dan kehidupan akhirat,

erti sebuah kehidupan yang ‘hakiki’… 

percayalah… semua kesusahan ini Allah pasti membalasnya dengan ‘hasanah’ 

“Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan,” (Surah Al-Insyirah: 5) 

“(Sekali lagi ditegaskan): Bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.” (Surah Al-Insyirah: 6)  

ibu…

ketahuilah… wanita itu terlalu istimewa dicipta oleh ilahi,

“ketika diciptakan seorang wanita, ia diharuskan untuk menjadi seorang yang istimewa. Allah membuat bahunya cukup kuat untuk menopang dunia, namun, harus cukup lembut untuk memberikan kenyamanan.”

“memberikannya kekuatan dari dalam untuk mampu melahirkan anak dan menerima penolakan yang seringkali datang dari anak-anaknya.”

“memberinya kekerasan untuk membuatnya tetap tegar ketika orang-orang lain menyerah, dan mengasuh keluarganya dengan penderitaan dan kelelahan tanpa mengeluh.”

“memberinya kepekaan untuk mencintai anak-anaknya dalam setiap keadaan,bahkan ketika anaknya bersikap sangat menyakiti hatinya.”

“memberinya kekuatan untuk mendukung suaminya dalam kegagalannya dan melengkapi dengan tulang rusuk suaminya untuk melindungi hatinya.”

“memberinya kebijaksanaan untuk mengetahui bahawa seorang suami yang baik takkan pernah sakiti isterinya, tetapi kadang menguji kekuatannya dan ketetapan hatinya untuk berada disisi suaminya tanpa ragu.”

“Dan akhirnya, memberinya air mata untuk dititiskan. Ini adalah khusus miliknya untuk digunakan bila ia perlukan.”

Kecantikan seorang wanita bukanlah dari pakaian yang dikenakannya, susuk yang ia tampilkan, atau bagaimana ia menyisir rambutnya. Kecantikan seorang wanita harus dilihat dari matanya, kerana itulah hatinya, tempat dimana cinta itu ada.” 

ibu…

andai aku kembali kepada ilahi Rabbi sebelum mu,

ampunkanlah segala dosa-dosa anak mu ini,

kekadang lalai dengan nikmat dunia,

andai dosa itu masih belum terampun,

bagaimana anak mu ini akan berhadapan dengan Al-Haqq di hari perhitungan dan pembalasan kelak… 

ketahuilah ibu…

hidup ku ini, semua ku korbankan untuk mu dan keluarga kita,

sesungguhnya syurga ku berada dibawah tapak kaki mu,

restui dan doa kan lah anak mu ini,

agar sentiasa teguh mengingati mu dan asal usul kita…   

“Ya Allah.. Ampunilah aku dan kedua ibu bapaku, dan kasihanilah keduanya sebagaimana mereka mengasihaniku sejak kecil..”

  

Ameennn Ya Rabbal ‘Alamin…

Takutilah kematian yang sia-sia….

firaun.jpg 

berbekallah ketakwaan,

kau tak tahu saat malam berlalu,

adakah ia menyisakan umur bagimu,

sehingga fajar datang menjelang…

 berapa banyak orang sihat,

meninggal tanpa ada penyakit,

berapa banyak orang yang sakit,

hidup lama sepanjang hayat…

 berapa banyak anak-anak belia,

memotong perjalanan umurnya,

jasad mereka terbujur lelap,

di kuburnya yang hitam dan gelap…

 berapa banyak mempelai wanita,

berhias untuk suami tercinta,

ajal tak lagi dapat ditunda,

pada saat malam pertama…

 berapa banyak muda dan mudi,

pagi berasmara petang bersenang hati,

tiada pengetahuan yang terpaut,

kain kafannya sedang di rajut (jahit)…

Kasih Sayang

Kasih sayang itu titi
Kasih sayang penghubung hati
Kasih sayang itu tali
Kasih sayang pengikat diri
Dari kasih timbul simpati
Dengan sayang ada persaudaraan
Kerana kasih ingin berbakti
Saling sayang ma’af mema’afkan

Kasih sayang itu baja
Kasih sayang penyubur jiwa
Kasih sayang itu penawar
Penguat cinta penghapus duka

Kasih manusia sering bermusim
Sayang manusia tiada abadi
Kasih TUHAN tiada bertepi
Sayang TUHAN janji-NYA pasti

Tanpa kasih sayang TUHAN
Tiada simpati tiada persaudaraan
Tanpa kasih sayang TUHAN
Tiada bakti tiada kema’afan
Kasih sayang pada semua
Kasih sayang sesama kita
Kasih sayang oooo dunia
Moga selamat di Akhirat sana